mengupas kenangan lima tahun lalu

* draft ini saya edit terakhir kali lima tahun lalu, saat saya baru mulai mengendarai motor (kecuali foto-fotonya, yang ditambahkan barusan). Dipenuhi antusiasme akan satu hal baru, riding, saya menuliskan pemikiran saya yang polos dan sok tahu. Teori tanpa praktek. 

Kenaifan ala anak yang baru lulus SMA benar-benar mewarnai tulisan-tulisan saya kala itu. Sekarang, setelah saya menjadi guru BK SMA, saya sadar bahwa sebagai siswa SMA waktu itu, saya juga butuh konseling. LOL. Bahwa dunia itu tidak sesempit kelihatannya. Bahwa kita harus bertemu banyak orang untuk memenuhi gelas pemikiran kita (kosongkan dulu gelasmu! kata teman lama saya). 

HG20150131_101451
Marchel dan Chandra, sebagian dari teman-teman riding saya

Dan setelah mengalami banyak hal, riding bareng, sesi tukar pikiran, dan ‘cobaan’lainnya, akhirnya saya bisa lebih terbuka, lebih bisa menerima dan menikmati. Lebih daripada dulu, ketika saya hanya seorang keyboard warrior. Ganas di komputer dan lesu di luar. 

Baiklah, silakan menikmati. Rilis tulisan ini juga menandai kembali aktifnya saya di dunia motoblogger (dengan tetap berpegang pada filosofi semau gue dan berani menulis apa yang orang lain pikir tidak populer dan apdet, yee haw). Spesifiknya, semoga apdet-apdet tahun ini lebih sering dari dua kali setahun…….

yellowish attempt-2_filtered
courtesy of Reyhan Firdaus & Derry Pratama

Motor…..apa sih makna motor buat kita? alat transportasi? partner kerja? atau……teman? Kalo saya memilih yang ketiga…….motor adalah teman saya. Dan layaknya seorang teman memperlakukan temannya, saya juga demikian dengan motor saya. Motor saya cuma sebuah Suzuki Shogun 110 tahun 2001, yang saya kasih nama Altia (biasa saya panggil Alt).

Si Alt ini, bisa menjadi anggota keluarga saya karena dia kebetulan adalah hadiah undian sebuah bank yang keluarga saya menangkan. Gak lama sesudah itu, bokap yang biasa pake Honda 70 taun 1979 buat nganter-nganter saya sekolah (saya masih SD kala itu), beralih ke Alt. Satu hal yang saya inget dari Alt waktu itu, dia dependable. Maksudnya, gak keberatan dipacu sedikit kalo saya terlambat ke sekolah gara-gara kesiangan *eh

10012013247-1

Tapi gimanapun, hal-hal seperti itu yang membentuk kenangan saya sama Alt dimasa itu. Saya masih inget, kalo sekolah saya make helm fullface warna kuning terang (norak? exactly), dan adek saya yang dibonceng di depan dikasih helm warna merah. Tentunya helm-helm itu ga ada yang SNI semua. Kalo diinget-inget sekarang, jadi pengen ketawa sendiri. Saya, adek saya, dan bokap tigaan menduduki Alt, kalo sekarang tentu udah ngga muat lagi………waktu emang berjalan dengan cepat.

Dimana ada perjumpaan, ada pula perpisahan. Kalo ngga salah pas saya masuk SMP, Alt dijadikan alat angkut dagangan yang dipake pegawai bokap. Saya tentu aja ngerasa sayang waktu itu, tapi daripada ngga ada alat angkut barang dagangan, ya mau gimana. Dan kayak yang kita semua tau, nasib alat angkut itu ya begitu aja.

Dinyalain-dipake-dimatiin………….tanpa adanya servis dan perawatan yang memadai, jangankan disayang-sayang.

picture-023fdgdrgdfgdf1.jpg

Time falls, waktu saya SMA kelas tiga, paman saya yang punya Suzuki Smash 110R taun 2005 yang ga dipake, nawarin ke bokap. And then, jadilah saya punya sebuah motor, biarpun yang lebih sering pake itu bokap, dan saya juga belum punya SIM. Jadi si Smash pun dipake buat sarana belajar motor sama saya.

Tapi tetep ga puas. Saya keinget Alt yang teronggok di tempat kerja bokap. Saya tau kondisinya udah parah, tapi gak tau juga separah apa. Saya cuma tau, kalo Shogun 110 lebih asik daripada Smash (you can’t underestimate childhood memories man). Dan beberapa pembicaraan dengan bokap pun dilancarkan. Akhirnya bokap setuju buat nuker Smash sama Alt.

HG

Jujur aja, waktu Alt dateng ke rumah setelah bertaun-taun ‘ilang’, rasanya agak miris. Pembaca bisa ngedeskripsiin sebuah motor bebek tua dengan mesin bermandikan oli kering dan susah dinyalain, sokbreker belakang yang rusak, ban aus, bodi patah, knalpot keropos. Yah itulah gambaran Alt waktu itu.

Dan saya pun lebih miris lagi waktu nyoba buat ngendarain dia. Tarikannya ngempos, bantingan sok belakang ngga karuan, dan rem cuma buat hiasan       (FYI, Alt masih tromol depan belakang, kayaknya kampas remnya juga udah tinggal besinya doang). Dan akhirnya saya ngomong ke dia…..

“Lu udah berusaha sejauh ini sampe rusak buat ngidupin keluarga gua, sekarang giliran gua yang bales jasa lu. Gua janji, kita bakal mengaspal bersama-sama lagi kayak dulu, gua janji.”

yellowish attempt-4
bukan scene ngebengkel waktu itu

Dan akhirnya Alt pun dikebengkelkan. Simpel aja sih, cuma servis besar dan ganti ban aja. Tapi minimal dia udah agak layak pakai. Dan yang saya dapet setelah itu? FUN

Mungkin rasanya kayak nemuin temen lama yang udah lama gak ketemu. Baru dibenerin sedikit aja, rasanya jauh lebih enak daripada pake Smash. Mungkin bukan masalah mesinnya, tapi ikatan saya sama Alt juga yang bikin kayak gitu.

Picture 031
2000’s cubs are tough, reliable, and…slow indeed

Riding agak jauh pertama saya sama Alt (dan sama motor)…..agak lucu. Kebetulan waktu itu saya ngga tau jalan ke calon kampus. Dan akhirnya sodara sayalah (namanya mas Dion) yang nganterin. Cuma karena saya ngga suka dibonceng dan membonceng, dia ngalah. Jadilah mas Dion menaiki motornya, sebuah Supra Fit taun 2004 (yang nantinya kadang-kadang saya pakai juga kalau Alt ada masalah), dan saya ngikut dari belakang.

Kita riding iring-iringan dengan sangat pelan…..40 kpj di jalan layang saya rasa pelan banget. Mampir sebentar di calon kampus saya, lalu balik. Itu pun pake nyasar (mas Dion orang Magelang, jadi wajar aja dia ngga terlalu apal jalan Bandung). Tapi perjalanan pertama saya dengan Alt itu nemplok banget di memori saya dan jadi kenangan yang cukup manis. Bahwa akhirnya saya bisa mengaspal lagi sama dia, dengan saya sebagai orang yang mengendarainya, bukan sebagai boncenger lagi.

————————————————————————–

That’s all folks. 

and as always…thanks to : 

Dhey, Rey, for expanding my horizon, not only about bikes, but also about  life. And for the laughs.  Yes, for the pics too :) 

Marchel and Chandra, for the pics and our time together on the road

Mas Dion, for your guidance through my first short distance ride (my first 7 kilometres ride five years ago)

 

 

2 pemikiran pada “mengupas kenangan lima tahun lalu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s