Perkenalkan……Alanis

Alanis 5_filtered

Alanis?

Ya, Alanis. Dia adalah penghuni baru garasi rumah saya, yang bakal menemani Altia disana. Kedatangannya udah ditunggu lama, tapi karena menunggu dana turun buat menebusnya, jadi perlu menunggu berbulan-bulan dulu. Sebetulnya Alanis ini adalah “penerus” dari Tesa, Suzuki TS125 dari om saya, yang saya jual gara-gara nggak pas dipake (okay, saya kependekan buat make si doi, hahaha).

Tadinya saya mau ngorder Kawasaki Athlete warna putih, tapi karena stoknya ngga akan ada selama beberapa bulan kedepan, jadi yang saya ambil warna biru, yang kebetulan lagi ada di dealernya. Nampaknya keputusan yang pas, nginget ada kenaikan harga BBM kemarin, dan pasti harga motor bakal dinaikin…….

Alanis 1_filtered

Alasan kenapa saya ambil Athlete? sebenernya udah dijabarkan di tulisan saya yang satu ini sih….monggo dibaca. Dan…. oh iya, Alanis merupakan Kawasaki Athlete generasi ketiga, yang diproduksi tepat tahun 2013 (bedanya sama generasi sebelumnya cuma jumlah piston kaliper sama desain swing arm aja, juga cover bodi yang bentuknya lebih menajam).

Yah, daripada berpanjang-panjang (soal hal-hal yang kita semua udah paham), mendingan kita liat aja foto-foto dibawah ini😉

alanis-1
15 Juni 2013, Alanis masih di dealer (dan di hari yang sama diantarkan ke rumah)
alanis-6
welcome home Alanis!
alanis-10
semoga Alt senang kedatangan teman (dan mudah-mudahan sahabat) baru
alanis-9
ahahaha, hell yeah
alanis-12
ada yang bisa baca kanji ini?

Ngga lama setelah Alanis tiba di rumah, saya bawa dia buat morning run (iya, jam setengah enam pagi) karena saya duga ga bakal ada polisi jam segitu (pelat nomernya belum keluar hahaha). Tapi di perjalanan, sempet samperan sama polisi dari arah berlawanan, untungnya doi ngga nyadar).

Oh iya, Alanis ini memang karakternya udah terduga, stabil (berat ada di depan karena sok depan berat dan tangki bensin, ngangkat roda depannya pake jari pun berat), tarikan bawah halus (leleet…), tapi begitu putaran mesin udah agak tinggi, rasanya jadi enteng, dan naiknya pun smooth banget (bertolak belakang dengan Altia yang cenderung lebih responsif). Alamat enak dibawa 90 kpj keatas nih *ups

Lalu…berikut ini foto-foto Alanis yang saya ambil kemarin di depan rumah

Alanis 8_filtered

Alanis 4_filtered

Alanis 6_filtered

Alanis 7_filtered

Alanis 3

Alanis 2

Terakhir…ngga ketinggalan, alasan kenapa saya menamakan doi Alanis….

“Alanis Morisette?”

Bukan, bukan penyanyi bersuara maut itu (sampe lupa berapa banyak orang yang bertanya kayak gitu). Bukan Alanis Morisette, tapi dari Alan Kempster. Alan Kempster adalah salah satu orang yang menginspirasi saya buat tetep mengendarai motor. Mau tau siapa itu Alan Kempster? Boleh liat disini:mrgreen:

yeah, diliat sekilas pun udah paham..

“If you had a dream and a passion, you has to follow it. You’re the one has to make it happened. No one else would make it happened” -Alan Kempster

——————————————————

Special Thanks to

Om Andi (ngga ada om, ngga bakal ada Alanis di garasi saya)
Alan Kempster, yang selalu jadi inspirasi saya
Dhey! buat tulisannya soal Alan Kempster yang mengagetkan  :mrgreen:

54 pemikiran pada “Perkenalkan……Alanis

    1. ngga juga, kalo di Bandung sama-sama langkanya, hahaha

      *Athlete 3 generasi pun, dari 2009 sampe 2013, tetep aja jumlahnya ngga jauh beda dari jumlah Axelo hahaha

        1. dua-duanya juga ga laku mas😆

          knalpot itu lehernya imut abis, dari mesin sampe mau ke silencer gedenya sama, tenaga bawah jadi ketahan hahaha

  1. ayamjago yg mirip motor sport ,ngisi BBm nya gak perlu buka jok😀
    iya akselerasi emang smooth bget nih motor , gigi 1 nya athlete kayak gigi 2 di motorq😎 .. btw selamat datang n salam kenal buat Alanis nya masbro😀

    1. dulu Satria RU juga ada🙂

      *lumayan lucu ya, emang ngga biasa, cuma berhubung konsep motornya memang kesporti2an (bukan sport ah, jauh :P) jadi ya begitu hahaha

      1. RU juga ada ya? Gue ngga pernah liat langsung sih, populasinya udah jarang disini. FU malah ngga ada engine cut offnya -_-
        Padahal diluar negeri sana motor matic juga ada engine cut offnya loh. Entah kenapa disini cuma sebagian bebek sama motor sport aja yang pake

        1. yang di RU bentuknya mungil, mirip sama switch lampu jauhnya Shogun 110, cuma letaknya di kanan..

          ya pertama2 kita liat dulu fungsinya. Sebenernya cut off switch itu buat matiin mesin dalam kondisi darurat, misalnya pas kita kecelakaan dan mesin masih nyala, bisa kita matiin dengan segera *kalo ga pingsan itu juga…

          yah karena fungsinya dipandang ngga terlalu krusial, jadi di motor2 “biasa” ngga dipasang, mungkin begitu.

          oh iya, Cut off itu juga cuma matiin mesin, tapi kelistrikan tetep nyala lho. Si Alanis pas gua matiin pake itu juga, lampu N nya tetep nyala.

          *dan kalo mau tau bebek ber engine cut off lainnya, bisa liat Suzuki Tornado ato Shogun 110 kebo, ada juga tuh…

        2. yeah, tapi agak lucu nginget bebek2 yang udah berumur suka macet/rusak cut off switchnya😆

          *kebayang ngga sih, motor ngga ada masalah tiba2 ngga bisa nyala:mrgreen:

    1. yep, kalo Shogun 110 cenderung responsif di putaran menengah (tapi bawahnya tergolong biasa), kalo Athlete bagus di putaran atasnya (putaran bawah sama menengahnya ngga keluar tenaganya). Kalo udah putaran atas enaknya minta ampun ahahaha

    1. yah…lumayan om, setaunan pake motor ini emang enak kalo mau naruh apa aja, mulai dari jas hujan, sweater, gembok, sampe kotak bekel masuk semua, ditambah botol minum ukuran sedeng wahaha. Seken taun 2009an pasti udah murah banget🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s