We Got a Right to be Wrong

Sebelumnya, monggo kita dengerin dulu sama-sama video ini🙂

Well, ide tulisan ini sebenernya berawal dari obrolan saya dengan Muhammad Firly, salah satu sobat kental saya. Kita ngobrolin soal anak-anak yang mungkin dianggap sebagai “poser” oleh orang-orang yang katanya “enthusiast motor” dan (mungkin) menganggap itu sebagai hal yang salah…

mungkin yang semacam inilah yang selalu jadi objek kutukan kita:mrgreen:

T:hmm…..terus apa hubungannya sama video yang diatas min?
J :Jadi gini…….pokok bahasan tulisan ini nyambung sama lirik lagu diatas, kita  simak sama-sama aja ya 

I’ve got a right to be wrong
My mistakes will make me strong

Yap, gagasan utamanya adalah, setiap kita punya hak buat bikin kesalahan. Kenapa? Saya sempet ngobrol sama kang Aming freakriderbangor, temen dari Dhey Soul94rage yang juga pebengkel dan rider handal. Dia bilang gini ke saya :

“You are still young, make mistakes.”

Kenapa? biar kita bisa belajar dari kesalahan itu. Even, menurut ilmu Psikologi, orang bisa belajar lebih efektif dengan learning by doing, pengalaman sendiri. Bukan cuma ngedengerin dari orang aja ato liat pengalaman orang. Bisa juga diterapkan ke anak-anak yang katanya poser itu. Mereka yang mungkin udah ngerasain gimana ga menyenangkannya ubahan-ubahan di motor tanpa pertimbangan bakal punya alesan cukup buat bikin motornya jadi normal lagi:mrgreen:

Karena mereka udah punya pengalaman. Kalo cuman dengerin omongan orang sih, saya rasa namanya remaja, ya penasaran. Dan itu hal yang wajar banget. Cuman……balik lagi. Ini masih kata kang Aming, setelah bikin kesalahan itu, gimana   kita metik kesimpulannya? inilah yang bikin kita lebih maju. Kalo metik kesimpulannya ga bener, ya…..hasilnya stagnan.

Saya sering lupa buka kabel aki itu dari positif ato negatif duluan. Padahal udah dikasitau berkali-kali, juga udah liat orang buka aki berkali-kali. Nah, pas waktu saya lupa, saya buka dari positif duluan. Dan…..hey! pretty sparkies! Sejak itu saya ngga pernah lupa lagi kalo buka kabel aki dari kutub yang mana dulu:mrgreen:

semua juga bakal kaget kalo disajiin beginian tepat di depan matanya…….

I’m stepping out into the great unknown
I’m feeling wings though I’ve never flown

Anak-anak “poser” mungkin emang pake motor buat nongkrong dan bergaul, makanya mereka berusaha buat ngikutin hal-hal yang dianggep tren. Namun demikian, kalo jalannya bener, itu bisa jadi perkenalan mereka juga lho ke dunia permotoran. Gak sedikit juga yang awalnya pake motor cuma buat nongkrong, akhirnya jatuh cinta juga, hehehe😀

I’ve got a mind of my own
Flesh and blood to the bone
See, I’m not made of stone
I’ve got a right to be wrong

Nah, soal ini, saya mau mengatakan kalo tiap individu itu unik dan punya kecenderungan yang berbeda-beda. Jadi kita ngga bisa ngerasa bener sendiri ato bahkan mengasari mereka yang punya kecenderungan berbeda dengan kita. Berhubung mungkiin….anak-anak “poser” punya kecenderungan yang beda sama kita, ya kita kudu ngerti dan ngasitaunya pelan-pelan.

Bisa juga kita ngasitau dengan praktek. Iya, ajak mereka riding bareng, terus masuk-masuk deh ke jalur yang nggak mulus. Liatlah betapa irinya mereka yang ngeliat kita bisa bersenang-senang dengan motor ga trendi-tapi fungsional kita.  Kalo mereka emang bener-bener suka motor, pasti bakal nyontoh kita juga. Percaya deh, kejadian ini bener-bener ada.

IMG_8797 copy
motor trendi mereka, mungkin agak susah main disini……

*warning, terlalu banyak bermain di tempat yang tidak semestinya bisa membuat anda mengira motor anda adalah motor trail-Derry Pratama

Don’t smother me with negativity
Whatever’s out there waiting for me

See?

Mereka sebetulnya cuma butuh orang yang tepat buat bikin mereka lebih  bisa bersenang-senang dengan motornya. Kita bisa jadi orangnya. Kasitau aja pelan-pelan, berpikir positif dan netral. Toh menurut saya sendiri, ngga akan ada gunanya kalo kita bersikap keras dan menentang mati-matian.

Saya pernah juga jadi semacam hater dari anak-anak poser (dalam hal ini, pengikut tren Thai Racing Look). Itu juga karena kepengaruh beberapa blog anti TRL yang keras dalam menyampaikan opininya (saya yakin beberapa dari anda pun demikian). Tapi saya kemudian sadar kalo omongan-omongan saya yang keras dan kasar itu ngga ada gunanya. It’s all bullshit for them……toh saya juga belum pernah pengalaman soal itu? apa hak saya buat ngebenci dan maki-maki?

Semoga kita semua menjadi sadar, tiap orang punya hak buat berbuat salah. Adalah tugas kita semua buat bikin mereka jadi “bener” dalam menyimpulkan kesalahannya. Semoga😉

btw, ada satu tulisan menarik soal orang yang belajar dari pengalamannya, cek dis aut bray 

————————————————-

Thanks to

Firly, atas chatnya yang bikin gua terinspirasi buat nulis beginian
Dhey atas foto-fotonya dan “tamparannya” yang bikin sadar
Reyhan, dengan jasa yang sama dengan Dhey😛
Kang Aming, atas inspirasinya
Joss Stone-dengan lagunya, saya bisa bikin tulisan dalam bentuk yang sangat berbeda dari biasa
*dan saya baru sadar, banyak juga orang yang berperan dalam pemikiran saya sekarang ini

facebook.com/suzukimotorindonesia
effectspecialist.com

 

26 pemikiran pada “We Got a Right to be Wrong

  1. Emang sih kesalahan-kesalahan kaya gitu jadi pengalaman buat kita, tapi pasti jadi “bekas luka” buat motornya. I mean, pasti kalo modif kaya gitu ada banyak yang udah diubah, dan susah buat dibikin standar kaya semula. Jadi, pas kita udah nyadar kalo “modif kaya gini itu salah” dan mau balikin motor kita jadi standar lagi, ternyata motornya udah terlanjur ngga bisa kaya dulu lagi sebelum di modif.
    Makanya, gue cari aman. Kalo misalnya nanti ada rezeki lebih, mending direstorasi orisinal deh, paling ngga modif yang fungsional buat harian. Bukannya takut cari pengalaman atau apa, cuma sayang aja sama motornya, hehe

    1. kalo motornya telanjur ga standar, ya ga harus dibalikin standar

      *ada kan motor TRL bore up 150 cc? kalo pengen rubah ya balik lagi ke diri sendiri. Apa cukup dengan nyetandarin ban ato gimana. Ujung2nya skill sendiri yang dipacu buat sesuai sama motornya

      asal ada niat mah apa aja bisa:mrgreen:

      1. Ya ngga semuanya harus dibalikin standar juga, cukup yang dirasa “bahaya” kalo dipake di jalan. Kalo misalnya udah terlanjur ngelepas kaliper rem depan atau udah ngelepas batok lampu depan, masa iya dibiarin gitu aja, biar skill yang ngikutin? Bisa sih kalo niat, tapi kayanya agak maksa deh

        1. hey…maksud gw ga perlu semuanya dibikin standar lagi😛

          tapi cukup bagian-bagian yang emang ngga street legal, coba dibaca lagi deh uraian gua hehehe

  2. setuju mas😀 , aq dlu juga mantan poser boys atau penganut thai resing style😀 , yg identik dgn ban clik,velg ruji ,jok tipis,protol2 cover body dll ,,, sering di “warning” sama orng tua katanya modif kyk gt bahaya bla…bla..bla… tapi yg nmanya masih ABG (wktu itu) , omngn ortu ya cuma lewat az alias gk q gubris😈 ,,, smpe akhirnya ortu pegel dwe nasehatin yo dibiarin sja sma mereka ,, sampe akhir nya aq kapok dwe modif motor kyk gtu gara2 sering ke tilang sma polisi😆 , gila az sekali kena tangkep ngasih “damai” 50rbu ehh blom sminggu ketilang lagi >.< malah kena 100rbu😦 ,(uang saku 3mnggu lenyap) …. akhirnya krna itu aq tobat sekrng ,, motor jd stndr lagi😀 , wlaupun sisa2 modip alay q masih terlihat di beberpa bgian motor , tpi gpp yg pnting udah gak kena tilang lagi klo ada razia:mrgreen:

    ya klo mnurutq modif kyk gtu sah-sah sja wonk itu motor2 dia , modip nya jg pke duit dia, (motor aing kumaha aing lah) dan untuk resiko krna modip kyk gtu jg dia sndiri yg bakaln nanggung ntah itu sering ketilang/ ndlosor gra2 pake ban cilik biar waktu yg mnjawab😀 , soale mnrut q brdasarkan pnglamanq sih "menyadarkan" kaum alay klo dgn omongan itu susah , biarkan dia kapok sendiri oleh krna "perbuatannya"😀 IMHO
    lebih baik "nakal" waktu masih muda dripda "nakal" ketika udh tua alias gak tau diri:mrgreen:

  3. Setuju… Saya juga dulu sering naik motor gak pake helm (jaman SMP), nonton bali. Sampe ikut-ikutan jajal juga, walau cuma “nyeting” aja istilahnya… Hingga puncaknya pas SMA, sebenernya sih udah agak tobat mulai rajin pake helm dan riding gears demi keselamatan.

    Cuma kejadian datang, pas itu lagi asik riding di daerah rumah (cuma beda RW aja sih). Waktu itu ceritanya udah mulai suka mereng-mereng, apesnya pas itu nemu tikungan enak dan eh ndlosor terus nabrak motor lain. Hancur lah motor saya, mulai dari speedometer sampe lampu depan. Tikungan itu ke kiri agak landai enak banget, cuma aja aspal beton.

    Dan mulai kelas 3 SMP, mulailah kenal performance riding dari Om Aming dkk. Dari situ mulai paham gimana caranya naik motor. Dan tobat deh… Tapi sih seumur-umur belum pernah juga ngerasain motor sendiri dikasih ban kecil, soalnya emang gak suka dari dulu🙂

    1. naah….ini lingkungannya ngedukung banget mas🙂

      *kan hasilnya jadi bener juga

      ditambah dengan pengalaman yang bikin pengen berubah…hasilnya jadi mantep🙂

  4. Gw juga dulu waktu SMA sering ‘ngebut’ ngga pake helm dan jaket, akhirnya pas crash gw baru nyadar pentingnya safety gear.. dan kalo pake safety gear lengkap itu nambah pede dan bikin bisa lebih fokus sama riding..trus keliatan keren juga..:mrgreen:

    1. tapi sebagian orang bilang safety gear itu ribet huehehe..

      bahkan adik ipar ku pernah bilang, spion itu cuma buat yang naik motornya masih belom jago..*damnitstrue :p

  5. ah, namanya juga anak muda😀

    jadi teringat adik sepupu, masih SMP, ya begitulah kelakuannya, wkwkw…

    IMHO, susah sih ngasih masukan ke orang2 macam gitu, mungkin pengalaman yang akhirnya bakalan bikin mereka mikir, bener apa ngga jalan yang mereka pilih *halah

    1. nah, kadang mereka kudu disadarkan dengan pengalaman dulu…

      setelah mereka punya pengalaman, entah baik entah buruk, baru kita arahin ke mereka, gimana metik pengalaman itu secara bener🙂

        1. hahaha, yang sedang2 saja om:mrgreen:

          yang penting, setelah berbuat, bisa nerima konsekuensinya. Jangan malah jadi pundung dan berenti main hahaha

  6. Ada kutipan bagus Ken soal kesalahan yang dulu aku sempet pernah denger :

    “All men make mistakes, but married men find out about them sooner.”

    Go figure it, pasti kamu bakal senyum-senyum kalau ngerti🙂

    BTW, jok Faux-Cheetah si FU inovatif…

  7. punten om, ngiring ngalangkung… heheheheh..
    #kabooooorrr….

    eh gk jadi ding kaburnya… artikelnya maknyus om, mengingatkan kembali kenangan akan ke dongoan saya dahulu kala (kesannya kaya dah tua bgt saya ini)… aaaahh,, indahnya masa remaja,,, ih teu nyambung komen na… punten om… hehehe

      1. wkwkwk… semua orang pasti gitu lah om, ngelakuin hal2 kaya gitu… munafik kalo enggak… tos ah,,, bade kabur deui,, jadi ayeuna mah kaburna om… hehehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s