Bebek Lupa Kodrat……..

211220121580
yang ini mah…..bebek pisan

Bebek, euh…….i mean a ‘cub’. Kalo ngedenger kata bebek, kira-kira impresi apakah yang akan kegambar di kepala anda-anda semua? motor buat dagang? nanggung? teknologi jadul dan konvensional? mesin tiduran? kopling otomatis? apa ada juga yang mengidentikkan dengan buka jok buat isi BBM?

Atau malah…….keinget bebek bakar dan goreng yang enak di kota anda? yah, pikiran saya justru bakal kesana kalo ngedenger kata bebek. Eniwei, sebelum makin laper, saya mau ngobrolin sedikit  mengenai satu bebek. Bebek yang satu ini tentunya bermesin, nginget blog ini bukan blog kuliner………

Cluenya, bisa dilliat dari judul diatas, ‘Bebek Lupa Kodrat’, dan dari statement-statement yang biasa diujarkan orang mengenai stereotip motor ‘bebek’. Tentunya ada satu hal yang bisa disimpulkan. Yep, bebek yang mau saya bahas adalah bebek yang lupa kodratnya, ato sedikitnya ngelanggar beberapa dari statement-statement diatas. Inget ya, beberapa, gak semua:mrgreen:

Apakah tebakan anda adalah ‘bebek’ yang satu ini?😀

_MG_6436
si cantik Saskia yang tangguh kayak bus AKAP, malah ini antar pulau pula

Yang ini?:mrgreen:

181168_10151050079552071_1844224952_n
si Arashi manual yang jarang populasinya, mungkin anda lebih sering liat saudara dekatnya, Shogun FD125XRM aka SP

Kayaknya yang ini ngga mungkin deh😆

Okay…….mungkin bebek ini memang nggak terlalu sering nongol di jalanan Indo dibanding motor-motor lain. Bebek itu adalah……………….

Camera 360
lampu klingonnya sangat mudah dikenali :p

Camera 360

Kenapa saya penasaran pengen bahas Athlete? pertama karena saya jarang bahas bebek lokal yang masih beredar, penasaran kalo saya nulis, jadinya kayak gimana. Kedua, saya seneng sama konsepnya Athlete yang lupa kodratnya. Jadi mari kita bahas aja ke-‘abnormalitas’-an Kawasaki AX125 ini berdasarkan beberapa ‘simptom-simptom’ yang terlihat dibawah ini (kebetulan saya lagi belajar Psikologi Abnormal semester ini😆 )

Pertama, yang paling keliatan adalah punuk onta yang ada di depan jok. Yep, punuk itu adalah tangki bensin (bukan bagasi lho haha). Beda dengan bebek-bebek ‘biasa’ yang tangkinya ada di bawah jok. Yah, hal yang katanya inovasi ini cukup memudahkan memang buat ngisi bensin. Tapi itu juga bikin center of gravity-nya beda dengan bebek lain. Pendek kata, agak-agak mirip motor lakilah feel-nya, biarpun gak mirip-mirip banget

5zBt2

4680602661_6884e17e90_b
punuknya memang bikin kesan agak beda dibanding bebek lupa kodrat yang satunya lagi:mrgreen:

Kedua, bedanya ada di frame dan sistem suspensi. Frame Athlete agak beda dibanding bebek biasa, sama-sama berbentuk pipa bulat sih, tapi konstruksinya beda (agak kelaki-lakian nginget konstruksi ayam jagonya). Suspensi belakang sendiri make Unitrak Horizontal Monoshock. Dibikin sedikit beda dari monosok kebanyakan dengan posisi horizontal. 5cby5

Terus, mungkin inilah yang ngga terlalu mencolok di mata orang kebanyakan. Suspensi depannya udah nganut model yang dudukan asnya nyatu dengan tabung sokbreker, berbeda dengan bebek kebanyakan yang pake sambungan. Model kayak Athlete ini juga bisa diliat di Satria FU150, Satria 120R, dan tentunya Shogun kebo, yang soknya saya maling buat dipake di Altia heheheh………

Camera 360
kayaknya udah keseringan liat kalipernya, si klasik Nissin yang biasa dipake Kawak sama Suzuki

Sektor yang satu ini juga agak kurang biasa buat sebuah bebek. Perhatiin armnya dan bakal keliatan bedanya. Yep, armnya Athlete itu agak ke-supertrack-supertrack-an. Kesannya emang lebih gagah sih, dan bisa jadi itu berkontribusi juga di kestabilan pengendaraannya (mungkin aja sebagai stabilizer).

*Oh iya, tambahan dari om Kristalkuning yang luput dari pengamatan saya, liat konstruksi arm yang dijepit sama sasis? itu jadi salah satu pembeda juga dengan bebek pada umumnya. Bebek yang masih waras biasanya punya konstruksi arm yang menjepit sasis………..

Camera 360

Panel instrumennya yang cukup antik (dan minimalis abis, katanya sih biar kayak Ninja). Sampe si pemakai komplain kalo dia ngga tau bensinnya masih nyisa berapa di tangki😆 Perhatiin juga bagian setangnya yang kesporti-sportian. Yeah, Ax125 is use that clip on thing! Mungkin juga untuk menegaskan kesan bebek lupa kodratnya lebih dalem lagi. Mungkin terlalu lupa kodrat sampe bisa dibilang setangnya rendah abis (even lebih rendah dari FU150). Tapi kalo udah biasa mah enak kok dipakenya………

13062010172

But…..please keep in mind that this thing is still a ‘cub’. Yeep, mahkluk satu ini juga masih nyimpen banyak ciri-ciri binatang berleher panjang itu *eh maksud saya motor itu. Pertama, yang jadi bahan komplain banyak orang, mesinnya………

13062010168
Athlete merah ini abis dipake sepupu saya bersenang-senang, hahaha:mrgreen:

……….kotor *eh bukan. Maksudnya si mesin masih menganut tipe horizontal alias tiduran, dan….masih kopling otomatis. Padahal saya pikir wajar aja, masalahnya ini motor dijual di kisaran harga bebek 125 cc lainnya (lagian Ducati juga masih pake mesin tiduran, biarpun satunya berdiri hahaha). Jadi dia ngga sekelas sama bebek-bebek lupa kodrat lainnya kayak FU150, 135LC, ato bahkan CS-1. Yah walaupun, mesin turunan Kaze jadul ini sebetulnya ngga jelek-jelek amat, lumayan tangguh juga. Claimed powernya sih 9.9 ps (biarpun kita tau kalo claimed power ngga bisa dipercaya). Konfigurasi mesinnya sendiri 56 x 50.6mm, yang berarti overbore hihihihi:mrgreen:

Camera 360
knalpotnya agak ‘2-stroke-ish’ melengkung keatas sedikit dan kecil diameternya….quite nice!

Terus……bagasi. Ini mah bebek masa kini pisan. Bagasi Athlete bisa jadi ngegantiin posisi yang kudunya ditempatin tangki bensin. Dimensinya sih yaa, lumayan gede, 4.5 l. Dibandingin punya Shogun 110 yang naro toolkit aja udah kepayahan😆

Camera 360

Yah, mungkin itulah keanehan-keanehan bebek lupa kodrat yang satu ini. Tapi justru keanehan-keanehan itulah yang bikin bebek ini cukup punya jati diri. Well…..beauty is in the eye of the beholder, jadi mau berpendapat apa aja soal bebek ini ya sah-sah saja.

Oh iya, sebagai penutup, masih ada beberapa pic lagi yang saya bakal share, hope you enjoy them!

TkOp8
the red fire!
4680602579_2f408fac40_b
joknya udah dimodif buat menyesuaikan dengan kebutuhan si empunya

Si Red Athlete ini adalah Athlete punya sepupu saya yang beberapa kali saya ajak test ride. Dia menyenangkan, biarpun memang saya agak kagok, karena ngga biasa riding merunduk. But…….it is a sure thing that i have fun with her!🙂

260820121255
lampu klingon yang banyak dibenci ini sebenernya fungsional juga lho, sennya bisa keliatan dari arah depan dan samping dengan jelas
260820121256
lampunya kalo ngga nyala keliatan aneh, begitu nyala auranya beda

Specs
Mesin : 4 tak, 1 silinder OHC
Sistem pendingin : Pendingin udara
Kapasitas mesin : 124.6 cc
Bore x stroke : 56 x 50.6mm
Rasio kompresi : 9.8:1
Karburator : Keihin PB18
Tenaga maksimum : 9.9 ps@8000 rpm
Torsi maksimum : 8.6 Nm@6000 rpm
Transmisi : 4 kecepatan
Suspensi depan : Telescopic fork
Suspensi belakang : Unitrak Horizontal monoshock
Rem depan : Single wave disc, 2 piston caliper (1 piston in Athlete mklll)
Rem belakang : single wave disc, 2 piston caliper (1 piston in Athlete mklll)
Kapasitas tangki bensin : 5.2 l

————————————————

Special thanks to :
Ko Jason, buat pic si Red Athletenya (oh iya, juga buat kesempatan mengendarai si Red pas masih2 kinyis2 :p)
Dhey, buat Anis dan mas Panji buat Saskianya
Jualbeliforum.com (moga motornya cepet laku yak, tks buat pic kerennya)
Kawasakijember.wap
Kawasaki-motor.co.id
agan The_Bolotz@Kaskus buat pic CS-1nya
agan Qhhh@Kaskus buat pic Athletenya

om Kristalkuning buat tambahannya🙂

62 pemikiran pada “Bebek Lupa Kodrat……..

        1. hehehe…….nggak semua orang indonesia lho Bim
          *gua sendiri ngga ngerasa mesti……..

          ibaratnya dikasih bebek nggak konvensional bertampang ayago dengan harga bebek konvensional, apa ngga kurang ajar itu hahahaha:mrgreen:

          *walaupun yaa….ini motor juga kelemahannya ada, kalo di Kaskus sering main2 ke KAOS pasti ngeh…

        2. yup . . . betul…😀
          pria punya selera lah,… gk semua orang indonesia suka fu .. pasti nya ada penggemar athlete😀

          andai pabrikan lain ngluarin 150cc buat jejerin fu… pasti seru tuh walau mesin tidur😀 kalo 150cc kan keren😀

    1. aku sendiri belum pernah liat kondisi trondolnya mas🙂

      mungkin lebih mirip sama FU kali ya?

      *ada sih variasi Nojikawa ama Modenas…..tapi mungkin memang disengaja ngga berkopling. Supaya penggemar bebek biasa juga bisa menikmati bebek “kesporti-sportian”

  1. bebek unik, khas kawasaki, out of the box heheheheh.. ayago bermesin tiduran, dan berkopling otomatis

    kayak kakaknya si ZX, tangki didepan, ada takometer, tapi ngga ada versi kopling manualnya.. sayang sekali hehehehe…

    btw nice pict ken😀

    1. ahahaha, even bebek tulen aja punya kopling yak😛
      *SP kan bebek lupa kodrat juga mas hahahaha

      wets…..dari pic2 diatas itu, cuma 5 doang yang jepretan aku, yang lainnya minjem:mrgreen:

  2. satu hal yg masih luput dari pengamatan bro Vincent tdntang arm, arm sudah menganut model ‘A’ bukan arm ‘H’ seperti bebek kebanyakan.
    Arm model A chasis yg menjepit arm, bukan arm yg menjepit chasis seperti arm H, entah apa efeknya model ini tapi motor2 sport modern menganut arm A
    oh ya, A dan H bukan merujuk pada merk lho, tapi memang bentuk arm seperti huruf A dan H

  3. menurut saya sih si Athlete percampuran yang unik antara motor laki sama bebek. Gen bebeknya masih kelihatan jelas pas dia pake transmisi ala bebek biasa, dan ada bagasinya.
    Sayang juga sih kok kurang sukses
    padhal daripada ZX130, saya lebih suka yang ini
    lebih ramping dan lebih seksi😀

  4. Sebenernya athlete keren sih, model ayago, tangki bensinnya udah di depan, monoshock horizontalnya keren, udah cakram depan belakang. Bagasinya juga lumayan kalo dibanding fu yang sama-sama ayago. Lumayan mewah buat motor 110 cc
    Tapi ya itu, performa mesinnya moderatlah, kaya bebek kebanyakan. Ngga ada fuelmeter sama setang jepitnya yang ngga ergonomis kayanya ngga fungsional buat daily use.
    Btw, salam kenal ya mas Vincent. Kunjungan pertama saya nih. Artikelnya keren-keren nih, fotonya juga bagus-bagus. Kebetulan, motor saya juga FD110, tapi yang XCSD, hehehe

    1. Athlete 125 cc mas🙂

      yep…cuman Athlete agak beda. Bebek2 masa kini rata2 strokenya lebih besar dari borenya, lebih enak dipake di perkotaan. Kalo Athlete sebaliknya, makanya tarikan bawahnya agak lemah. Kudu dibawa agak kenceng dulu, baru kerasa tarikannya, dengan kata lain, perlu mempertahankan rpm tinggi buat dapet torsi…

      hehe, soal foto saya masih belajar. Oh ya, saya juga motor pertamanya FD110XCSD kok🙂

      1. Walah,saya malah baru tahu (ketauan awamnya deh)
        Bener mas, rata-rata bebek sekarang mesinnya overstroke semua. Mesin kaya gitu emang kayanya lebih suitable buat jalanan perkotaan. Tapi saya sendiri malah lebih nyaman sama mesin overbore, pas sama gaya riding saya yang suka gantung rpm.

        1. halah gapapa…begituan mah ngga penting2 amat. Yang penting ridingnya lah😆

          memang lebih enak sih gantung di rpm tinggi, motor serasa controllable bener kalo gitu (efek latian gantung rpm tinggi di gigi 1, hahaha)

  5. Oh, iya, beberapa waktu kemarin sayah juga habis nebus ‘bebek purba, taukah itu apa? Yup-yup Suzuki Sprinter 100cc taun 89. Walo ngebul-ngebul masih bikin orang nglirik dilampu merah.😀

  6. salam kenal mas Vincent, ini pertama kali saya komen di artikelnya.
    saya juga memiliki Shogun R 110 a.k.a FD110 (getarannya menggelora hihihi…)
    *alhamdulillah, baru punya bulan desember lalu dari ortu buat bantu transport kuliah

    saya menyayangkan bagasinya yang muat 2 kunci pas, uang receh, kit botol, kanebo, dan lap kain.
    sebenernya saya juga sempat melirik athlete ini untuk jadi tunggangan, tetapi kembali ke masalah dana untuk beli second hand yang belum bisa kebeli. juga rencana untuk selanjutnya si fd110 nantinya dijadikan kendaraan operasional menggantikan sang bima grande( sebutan astrea grand saya yang melegenda ) yang sudah cukup uzur walaupun masih memiliki sisa-sisa tenaga yang masih belum tersalurkan karena proses peremajaan mesin secara berkala. jadi, saya terpaksa untuk menunggu kesempatan berikutnya untuk meminang bebek besutan kawasaki tersebut. hehe..

    1. FD110 memang kuat karakternya (emm…getarannya maksudnya).

      hahaha, santai. Shogun 110 juga udah cukup mengasikkan kok diajak bermain. BTW, kalo udah pake Athlete, bebek lain rasanya bakal limbung….coba aja😛

      ….dan Athlete juga bukan motor sempurna, banyak flawnya, kalo mau lebih jelas main ke pagenya athlete di kaskus aja🙂

  7. salam kenal mas gan, saya juga penyemplak shogun110 tahun 2002 tapi baru pegang tahun 2010 sampe sekarang, pertama pegang ni motor kyk nya cupu banget nih motor bodynya ga bgt sampe2 malu ane pake nih motor km masih 20rb an (ga tau pernah direset ato ga).

    Tapi pernah suatu saat ada temen kerja cewe nebeng ane (tumben ada cewe ngelirik, ato karena terpaksa?😀 ), bobot cewenya kira2 90kg sedang bobot ane sendiri sekitar 50kg… Berhubung otak nakal ane mulai beraksi gara2 bonceng cewe, siapa tau dapet kesempatan ihir2… Ane bejek lah motor ane itu di jalan yg lurus nan lempeng sampe liat tu spedo udah nunjuk angka 100kpj lebih dikit…

    Sadis gila nih motor tua2 masih keladi, sejak saat itu ane mulai cinta nih motor, di balik tampilannya yg lecek nan kusam masih gahar juga nih tenaganya

    Alhamdulillah gan, sampe sekarang ane rawat tu motor dan ane restorasi body2 nya sama mesinnya ane oprek dikit performanya makin ajib… Buka 1/4 gas udah bisa lari 100kpj nafasnya panjang bangeettt…

    Salam dari silent rider shogun110🙂

      1. alhamdulillah lagi gan, tu cewe uda ga brani nebeng ane lagi sejak ane bejek gas pol…

        Liat dia turun dari motor ane aja kakinya dah gemeteran😀 ,kasian juga sebenernya liat dia sampe kaya gitu gara2 ulah iseng ane.

        Sempet dikasi jempol juga sama rider jupiZ pas berenti di bangjo, mungkin salut gara2 muatan overload tp masi bisa kenceng🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s