Berkelit dengan Peralatan yang Sekenanya

Tulisan kali ini, masih ada hubungannya dengan cellular photography *eh photocrappy. Saya ngeliat ada satu fenomena menarik yang ada hubungannya dengan fotografi ponsel, yang bisa saya amati dari komentar-komentar di tulisan saya yang sebelumnya. Hal itu adalah, kekurangpedean owner hape berkamera dalam mengeksplor dunia fotografi  pake peralatan yang doi punya. Alesannya…..bisa macem-macem, mulai dari kekuatan sensor kamera yang cuma sekelas VGA, minim fitur, sampe kurang ilmu🙂 (maaf yah, ngga maksud apa-apa kok, cuma buat contoh aja :wink:)

Maunya saya dari awal sebenernya gampang aja kebaca ama pembaca sekalian, yakni mau ngeracunin pembaca buat pede pake peralatan yang ada (dalam hal ini kamera hape), karena balik lagi, it is the gunner that matters, not the gun. Kalo mau mengeksplor, pake peralatan apa aja ga ada masalah. Rahasianya, ngulik, eksplor terus angle-angle yang asik buat moto, cari trik-trik, cari objek yang menarik (yang pasti motor itu amat potensial), perdalam ngedit (even dengan aplikasi sekenanya pun ngga ada masalah, akalin gimana supaya aplikasi seadanya itu bisa bikin foto situ asik).

Nah, berkaitan sama itu, saya baru nemu satu trik yang didapet dari Kaskus, tepatnya dari sini. Itu trik buat ngakalin keterbatasan kamera hape yang ga ada autofokusnya, gimana supaya tuh hape bisa motret gambar dalam jarak dekat (macro). Simpel banget, pake kaca pembesar. Saya penasaran dan langsung nyobain subuh-subuh dengan objeknya koleksi miniatur motor saya. Hasilnya bisa diliat dibawah ini😉

160120131614-1
ini miniaturnya Yamaha Road Star Warrior, skalanya juga keitung lumayan kecil

160120131620-1

160120131622-1
nah, kalo yang ini miniaturnya Yamaha Royal Star, skalanya kalo gak salah sama dengan si Road Star

Oh iya, saya pake hape Nokia 5630 XM buat motret gambar-gambar diatas. Kameranya  nir autofokus, dan noisenya bejibun abis (bisa keliatanlah), tapi tetep ga masalah juga (yang penting mah kemauannya). Kalo pembaca masih ngira foto-foto tadi bisa gitu karena kemampuan asli hapenya, monggo diliat gambar dibawah. Begitulah kira-kira hasil asli potretan hape saya kalo ngga make trik ini.

160120131628

Jadi, kunci pertama dalam cellular photography adalah pede, alat bukan segalanya, tapi kejelian situ adalah segalanya. Kedua, mau ngeksplor dan ngulik terus-terusan. Sekian, dan semoga bermanfaat. Saya tunggu hasil-hasil karyanya yah😀

20 pemikiran pada “Berkelit dengan Peralatan yang Sekenanya

    1. betul mas😀

      ngga perlu skill tinggi dan alat mahal, yang penting cuma kemauan dan kesediaan buat ngulik, itu kuncinya. Jangan bosen2 juga buat cari trik2 baru yang bisa mendukung.

      setelah gape di hape, dan punya duit buat beli alat yang bagusan (let say, prosumer or even DSLR), baru deh naik tingkat.

      *ada lho yang kayak gitu, dari make kamera hape juga gambar2nya dah keren. Begitu naik jadi DSLR, mantep banget hasilnya:mrgreen:

  1. mantep mas..fotografi dengan hp itu asyik..😀
    jadi inget soner k770i ku yang setaunan sering rewel..padahal di sela rewelnya kalo pas waras asyik banget lebih bisa dapet foto candid juga..😦

    1. ahahaha, hape saya juga sering rewel, suka ngelag pas abis ngambil gambar
      tapi gapapalah, bersabar sedikit:mrgreen:
      *memang kudu ada pengertian antara si empunya dan alatnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s