Motor Ideal itu, Gak kudu Berfairing, Gaya, dan Kentjang………

Apa sih kriteria ideal motor buat anda semua? Kudu sport? Kencang? Bergaya? Dan kalo bisa bermerek tertentu?

Well…..tiap orang punya persyaratannya  sendiri-sendiri buat motor idaman mereka. Saya, juga kudu mengakui kalo saya juga gitu. Dan motor saya yang sekarang buat saya cukup memenuhi kemauan saya. Si Alt, Suzuki Shogun 110 taun 2001 bisa dibilang nggak lambat-lambat amat, dan desainnya pun saya suka.

Itulah kenapa awalnya saya cenderung menganggap remeh beberapa motor yang saya anggap nggak menonjol dan gak punya karakter yang kuat. Motor yang saya maksud punya ciri-ciri kayak hemat bahan bakar, desainnya datar-datar aja, punya tenaga di putaran bawah, akselerasi dan handling gak istimewa, dan bantingan suspensinya (kelewat) lembut.

Picture 010

Salah satu motor yang tipenya kayak gitu adalah punya sodara sepupu saya, namanya mas Dion. Supra Fit taun 2004 yang bermesin 100 cc khas bebek Honda konvensional (97 cc to be exact). Kalo diinget-inget ya gitu-gitu aja si motor ini, akselerasi yang lambat (agak nge-lag kali yak kalo kata gamer), setang yang baplang, rem depan dan belakang masih tromol (it means…..nearly brakeless), dan desain super datar……bahkan buat ukuran bebek (makanya saya bingung kenapa bokap bisa naksir sama motor semacam ini).

Tapi semua pemikiran negatif saya nggak bertahan terlalu lama. Yah, agak lama sih, sampe mas Dion lulus kuliah. Kemudian dia diterima kerja di Jakarta.

It means…….motornya dititip di rumah saya di Bandung (dia orang Magelang, dan ngekos di Bandung buat kuliah). Dia juga bilang kalo gak masalah si Fit saya pake sekali-sekali ke kampus.

Picture 031

Dan akhirnya itu terjadi juga. Ceritanya karena Alt bermasalah, saya nggak punya pilihan tunggangan lain kecuali Fit yang nongkrong sante di garasi rumah. Yah…..oke deh kalo gitu, mendingan naek motor apapun deh daripada dianter-anter ke kampus.

Jadi saya berkemas-kemas dan mengeluarkan Fit dari garasi. Terus……ya biasa aja, tarikannya dan akselerasinya beda sama Alt, . Dan saya juga merasakan betapa seramnya brakeless feeling saat naek si Fit, cuma bisa ngandelin rem belakang yang itupun juga udah dalem banget. Rantainya juga kendor abis.

Picture 029

Bannya lucu juga, ban belakang ukuran 2.75 R17 yang udah habis kembangannya (semi slick lah ya), efeknya ya buntut sering geser kalo belok agak miring (bukan cornering ya, saya ga bisa soalnya hehehe).

Dan suspensinya, well……punya anting yang sangat pendek, jadi pas motornya berenti, kaki saya napak semua. Di tikungan pun ngga stabil karena keempukan. Jadi ya bener-bener layaknya motor buat niaga dan angkut-angkut barang.

Picture 011

Tapi……..setelah beberapa lama naek si Fit, pikiran saya mulai bernalar lagi. Kok ada yang beda ya sama Alt, tapi saya bisa nikmatin juga………….

Hal-hal yang dimaksud ada beberapa. Yang pertama adalah, betapa enaknya tarikan bawah Fit. Kebetulan jalanan kampus-rumah biasa macet, dan tentunya kalo macet yang dibutuhin adalah…..tarikan bawah (yeah, Fit sangat punya kapabilitas di masalah itu).

Jujur aja, naek Fit waktu macet nggak semenyebalkan kalo lagi naek Alt. Mesinnya agak torquey dan gampang dikontrol (beda dengan Alt yang tarikan bawahnya biasa aja), gak menghentak. Mungkin karena mesinnya, mungkin juga karena rasio gir belakangnya yang jauh diatas Alt.

Picture 092

Kedua, posisi riding yang santai abis. Bikin bosen? Buat beberapa orang sih iya, tapi buat saya ya ngga. Enak dan gak bikin pegel.  Terus, suspensinya yang empuk juga enak pas ketemu jalan jelek. Soal akselerasi, ternyata kalo dah ngenal karakter mesinnya, bisa dikail juga. Saya quickshifting kalo pake si Fit, dan hasilnya……dia ngga lambat-lambat amat, malah ngga jauh dari Alt (yaah, sama-sama bebek jugalah kalo dipikir-pikir).

Terakhirr…..khas mahasiswa, hemat bensin. Saya biasa pake Alt PP kampus-rumah dan biasanya 2 liter abis dalam 5 hari (kalo dihemat-hemat). Berhubung jarak gak jauh (16 km PP), ya angka segitu agak boros (1:38-1:40 kira-kira). Tapi dengan Fit, kayaknya masih bonus 1 sampe 2 harian baru bensinnya abis.

Nah, maka saya juga nggak heran kalo mas Dion nggak pernah protes dikasih Fit sama almarhum ayahnya. Dibalik semua kekurangan Fit, dia itu menyenangkan. Dan dia juga mengubah pandangan saya akan motor yang ‘ideal’. Motor yang ideal ngga harus sebuah motor kencang berfairing bla bla bla. Motor yang ideal adalah motor yang enak dipake, sesuai dengan kebutuhan penggunanya, dan bisa dijadikan teman berkendara yang reliabel. As simple as that.

Picture 096

Jadi…….pada saat berkendara, nggak ada masalah mau pake motor niaga macem si Fit sekalipun. Kita cuma perlu membuang jauh-jauh pikiran negatif kita, nyalain mesinnya, masukin giginya, dan tarik gasnya. Saya yakin, dia juga gak akan keberatan ngasih kita pengalaman berkendara yang asik, asal kita juga mau ngertiin dia. Saya rasa, itulah yang penting saat bermotor, dimana kita dan motor kita kudu saling ngerti.

Layaknya manusia yang sama derajatnya, saya percaya motor juga demikian. Saya meyakini kalo si Fit ini ngga hina dina di hadapan Ninja 2 silinder, apalagi kalo cuma Shogun 110. Dia tetep motor yang punya arti buat pemiliknya, dia tetep temen yang baik dan setia. Buat pembaca, jangan minder make motor kalian. Biar gimana, mereka itu partner (atau bahkan temen bagi sebagian), maka hargai dan mengerti mereka apa adanya, itu jalan terbaik saya rasa.

Semoga bisa dijadikan bahan pemikiran :wink:

33 pemikiran pada “Motor Ideal itu, Gak kudu Berfairing, Gaya, dan Kentjang………

      1. Betul, grip gas ringan atau berat Vin ? Biasanya bebek Honda ringan banget puteran grip gasnya😎

        Megelli 250 ? hehehe. Kalau sampai mogok, sesuai nama motornya tu🙂

        1. betul Dis, ringan si twist gasnya, dan akselerasi bawah juga agak lumayan. Mungkin ngga menonjol, tapi enteng angkatan bawahnya:mrgreen:

          Megeli 250, motor 250 cc yang bikin pegel (kalo mogok)

        2. Akselerasi bawah yang menonjol, bisa jadi karena kebiasaan si empunya (bawaan sejak inreyen), senang main short shift Vin. Ini kan mesin yang nyaris square (50mm x 49,5mm), lebih adaptif🙂

          Nah, kalau ada waktu & agak tega, coba Vin (sekedar saran), gigi 1 sampein 25 kpj, 2 sampe 47 kpj, 3 sampe 67 kpj. Barangkali makin responsif, hehehe. Kali aja entar gear 4 tembus 95😀

  1. kalo sodara aku sih iya Dis, dia kalo shifting cepet bener, mesin belon ngeraung dah pindah, kalo almarhum om ngga tau ridingnya kayak begimana, tapi kayaknya 11-12 lah.

    gua agak2 tega sih sama dia, dan ternyata gak jelek juga. Napasnya panjang itu yang pasti (dibanding Alt), dan akselerasinya pun juga lumayan (kalo tau ngehandlenya). BTW spido udah mati haha

  2. Motor ideal tiap orang memang beda-beda..
    Btw supra fit kan mesinnya halussssssss buanget, aku aja sampe demen dah kalau dibonceng bebek ini😀

  3. motor ideal menurutku : irit, perawatannya mudah, awet sudah cukup😀
    setuju banget mas dgn kata-kata ini➡ jangan minder make motor kalian. Biar gimana, mereka itu partner (atau bahkan temen bagi sebagian), maka hargai dan mengerti mereka apa adanya,) motorku adlh partnerku😀

  4. Halo agan yg suka nongol di trit anda bertanya warga FR2 menjawab :p
    Kalo ane bandingin sama yg lain,gaya bahasa agan lugas dan tegas namun lembut dan bijaksana ya. Bagus2 ini baru mahasiswa:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s