Ketemu Sahabat Lama….dan Dapet Pengalaman Baru

dual headlight yang emang “techno”

Sahabat buat saya adalah seorang temen yang ngga kenal waktu. Maksudnya adalah, biarpun kita udah pisah lama, tapi ikatan itu ya tetap ada. Hal yang sama saya alami dengan temen yang satu ini. Kita dah bareng dari kelas satu SMP, mulai akrab di kelas tiga, masuk ke SMA yang sama, sampe akhirnya berpisah kampus. Saya tetep di Bandung dan masuk Psikologi, sedangkan dia masuk Akuntansi di Jakarta.

Dengan kepisah jarak ratusan kilometer, bukan berarti kontak kita putus. Memang kita jarang smsan sampe berbulan-bulan, karena kita berdua sebenernya tipe yang agak cuek. Tapi kalo dia libur ke Bandung, pastinya ngga lupa buat mampir ke rumah saya (yang deket banget sama SMA kita berdua). Dan biasanya nih, dia bawa motor kepunyaan bersama keluarganya. Bukan motor eksotis apalagi mahal, cuma sebuah Honda Vario Techno non CBS taun 2011 yang udah distop produksinya.

Motor pribadinya sendiri seekor Minerva Badass *eh Madass 125 taun 2010, cuma dia sengaja tinggalin di Jakarta. Dan sekedar tambahan, Madass ini sebelum diboyong ke Jakarta, tercatat sebagai motor berkopling manual pertama yang saya coba (dan berakhir dengan epic fail).

Nah, kebetulan 20 Agustus ini dia dateng ke rumah saya, just like usual, make Vario ungu putihnya yang makin keliatan “manis” aja. Bekas-bekas jatuh akibat distandar di turunan curam juga keliatan:mrgreen: juga bekas-bekas air hujan yang belum dicuci. Tapi biar gimana, inilah motor yang dipake dan bukan garage queen (gitu saya katain juga ke temen saya).

Kelar ngobrol-ngobrol sama dia, saya ajak dia riding, ngga jauh sih, cuma 8 kilometer aja pulang pergi (a short riding trip is good for refreshment) dari daerah Anggrek sampe jalan Riau, lalu balik lagi via jalan Bahureksa (maaf buat yang bukan orang Bandung). Tapi bukan cuma sekedar itu aja, kita sekarang tuker tunggangan. Saya naek Vario “manisnya”, sementara dia menunggangi *eh menaiki Altia. Dan short riding trip pun dimulai, kebetulan posisi saya di depan karena yang ngajak saya. Sebagai catatan, ini kali pertama saya menaiki skutik di luar kompleks perumahan.

 

 

Berada di atas jok Vario buat saya nggak bikin kagok. Rasanya cukup enak, joknya empuk, riding position lumayan ideal. Satu hal yang saya bener-bener rasain beda dengan Altia adalah power delivery yang smooth, nggak meledak-ledak. Dibawa di putaran bawah pun nurut, dan karena dia skutik, maka saat lepas gas ngga ada efek engine brake,  ideal buat dipake nyantai dan jalan-jalan sore. Masalah pengereman, bisa dibilang moderatlah, cakram dengan kaliper Nissin satu piston dah cukup buat melayani mesin smoothnya si Vario😉

smooth, kata yang mewakili karakter si Vario

Soal manuver, ini yang saya soroti, ban standar si Vario dikombinasiin wheelbasenya yang pas bikin dia gampang dikendaliin di tikungan, saya bisa cornering ringan dengan mulus make si doi (komentar temen saya, dia ngeliat saya di depannya meliuk dengan enak di tikungan). Suspensi depannya yang empuk dipadu monosok bikin nyaman dipake di jalan jelek. Bagusnya, motor ini kerasa stabil dan pas buat dipake, beda dibanding Honda BeAT temen saya juga yang kerasa terlalu ringan dan mungil (yeah, size does matter pal)

Singkatnya, motor ini bisa bikin saya riding santai. Cuma agak lucu pas berenti, saya nyari-nyari tuas persneling mau netralin gigi, juga nyari-nyari indikator netral di panel instrumen:mrgreen:

Tentunya ngga lengkap ulasan ini tanpa pendapat temen saya atas Altia. Menurut dia, Altia punya suara knalpot yang enak didenger (syukurlah, berarti bobok ringannya yang road legal berhasil). Tarikannya menurut dia cukup baik buat ukuran bebek 110 cc berumur satu dekade, bahkan dibanding mantan Karismanya yang berumur sama. “Motor lu emang enak buat ngebut.” gitu sih kira-kira katanya.  Tapi sahabat saya yang satu ini bukan seorang speed lover, gaya berkendaranya lebih kalem dari saya kok😉

Keluhannya, cukup biasa, bahkan udah bisa saya tebak. Gak jauh dari masalah oper gigi. Berhubung si Altia punya sistem per kopling diafragma dan bukan per kopling kayak kebanyakan motor bebek, shiftingnya mesti di rpm yang pas. Terlalu rendah rpmnya pas shifting pasti nggak bisa masuk, gitu juga pendapat si Bantat pas nyoba Altia kemaren. Dan pasti masalah suspensi yang agak keras juga. Tapi tetep juga tuh, dia nikmatin dan pengen nyoba si Alt lagi:mrgreen:

Akhirnya, saya cuma mau share aja ke pembaca sekalian, bahwa apapun motornya, apapun mereknya, apapun jenisnya, kita tetep bisa seneng-seneng kok, karena motor tetaplah sebuah motor, yang membawa sensasi khasnya. Motor yang saya coba kali ini bener-bener bukan karena titipan ATPM (toh motor yang diuji pun udah berhenti diproduksi), tapi karena saya penasaran dan mau share ke pembaca.

bye pal, see you later

Well….semoga pemikiran kita akan permotoran semakin maju, semakin nggak fanatik merek, semakin bisa menikmati duduk diatas segala jenis motor, menikmati angin yang menerpa tubuh kita, menikmati sensasi saat meliuk di tikungan, dan sensasi lain yang hanya didapat dari mengendarai motor. Yah, semoga😉

—————

Special Thanks for :

-Ivan Nauli, seseorang yang nggak pernah ngelupain sahabat lamanya
-Vario putih ungu yang udah mengenalkan saya akan dunia skutik yang menyenangkan

51 pemikiran pada “Ketemu Sahabat Lama….dan Dapet Pengalaman Baru

  1. Aku belom pernah bawa skutik. Naik skutik aja baru 1 kali seumur hidup, itu juga karena ga sengaja diajak temen di pinggir jalan😉

  2. ya memang kayak gini kalau nge-review motor bro😀
    kalau blogger ternak ATPM bahasanya mirip-mirip brosur di dealer atau bahasa ala tabloid😀

      1. kalau bisa gak usah test, cukup tulis ulang hasil test dengan bahasa promosi.
        Parahnya dijadiin hasil refrensi sama calon pembeli😈

    1. itulah fungsinya orientasi pertama pas duduk di kendaraan Bim, supaya kita inget kalo ini bukan bebek tapi skutik:mrgreen:

      *jadi inget tetangga sebelah yang dulu biasa pake Vespa, begitu naek Sekupi, tuas kiri dikira kopling…..

    1. makasih banyak mas atas apresiasinya…sudah baca tulisan saya yang paling baru?
      *maksudnya paling baru itu sebetulnya sebulan lalu…tapi gapapa lah ya:mrgreen:

        1. waah puji Tuhan kalau begitu….semoga tulisan-tulisan saya mampu membawa manfaat bagi yang membacanya🙂

          *doain juga supaya saya makin rajin nulis yak mas…karena itu penyakit saya (dan teman-teman saya wahahaha)

        2. Aamiin ….hehe ditunggu tulisan2 selanjutnya mas.
          Berkat tulisan2 mas..saya jadi bersyukur dengan kondisi kendaraan yang saya punya. Punya FB mas??

        3. hahaha bagus…..yang penting kan ridernya…kalo motornya tu bonus sedikit lah😆

          ada….tapi gimana caranya saya share secara pribadi ya ID saya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s