Finishing Knalpot Altia

Sesuai janji saya kemaren soal knalpot Altia yang baru sampe tahap pengampelasan, sekarang saya bakal nulis soal pengecatannya. Pengecatan dilakuin tanggal 29 Juli di loteng rumah saya, tempat jemur baju. Kelebihannya adalah, suhu yang panas, matahari bersinar cerah *kok malah nyanyi

Tapi susahnya ngecat di loteng adalah, anginnya yang lebih lebat berkali-kali kalo dibandingin sama ngecat di bawah. Berkali-kali pula saya mesti nunda nyemprot gara-gara angin yang terlalu lebat. Kalo angin terlalu lebat, nanti semprotan cat bisa kebawa angin. Tapi biar gitu, akhirnya sih beres juga (meskipun dengan susah payah). Nah, di bawah ini adalah gambar si knalpot pas penjemuran :

digantung di jemuran :p

Soal defect pasti ada, kebetulan baru pertama kali ngecat juga. Ada satu-dua bagian yang catnya dripping (netes), jadi permukaan knalpot kurang rata, tapi kalo diliat sekilas sih kayaknya rata-rata aja. Well, saya sih berpendapat, sejelek apapun hasil kita, pasti bikin puas gara-gara dibikin sendiri:mrgreen:

jadi, mari dilihat saja hasilnya saudara pembaca skalian :

close up yang nggak jelas blas

Ada waktunya lepas ada juga waktunya pasang. Well……mari kita pasang “onderdil” baru Altia:mrgreen:

pemasangan panel tromol dan batang tromol
…and finally, pemasangan knalpot “anyar”
oh iya, engga ketinggalan, karet step juga diganti pake punya Smash
well…..”not bad”
posing with her “brand new” exhaust muffler:mrgreen:

Oh iya, hari ini, bertepatan dengan pemasangan knalpot Altia, TS125 saya alias Tesa, resmi berpindah tangan ke ownernya yang baru, sebuah hotel di daerah pegunungan Lembang, Bandung. Yah, saya rasa lebih baik juga, sebab Tesa di sini pun ibarat singa di kerangkeng, cuma jadi bahan tontonan. Saya harap dia bisa bahagia di habitatnya yang seharusnya🙂

Tesa dengan Altia berpose bersama untuk terakhir kalinya, perhatiin knalpot Altia yang masih belang:mrgreen:

Liat gambar di atas? Tesa dan Altia bisa sama-sama di beres dalam waktu yang sama karena emang Tesa diservis terakhir sebelum diserahkan ke pemilik barunya bersamaan dengan Altia cabut knalpot (tanggal 27 Juli). Dan Tesa pun nggak balik ke rumah saya lagi, begitu beres servis langsung dibawa ke Lembang.

good bye Tesa, motor kopling pertamaku………

Yah, Tesa ngasih pengalaman yang lumayan berharga buat saya, biarpun saya jarang pake si doi. Doi ngasih pengalaman nyungsep dua kali, pengalaman berkopling pake motor punya sendiri, pengalaman pertama make trail (punya sendiri pula). Sayang gara-gara kurang praktis dan susah dipake di kota (kapan saya bisa masuk hutan), Tesa terpaksa dilego.

—————————————————————-

BTW, mohon sabar, tulisan saya belum selesai😆  Kebetulan saya juga lagi cari-cari kandidat pengganti Tesa. Sampe saya liat motor ini di showroom barusan. Jenis motornya pasti udah terlalu akrab di mata pembaca, tapi warna dan stripingnya bikin saya tertarik buat mengabadikan si doi.

Satria biasa? perhatiin detil2 dan warnanya
Her striping, reminds me with RU120
Okay, i admit it, bagian ini terlalu rame

Saya yang penyuka berat warna item sebenernya juga naksir sama haiper anderbon andalan anak muda ini. Cuma Satria kan emang ngga ada pilihan warna ful blek, kalo ngga item abu pasti sama campuran warna laennya. Nah, Satria Special Edition ini warnanya item semua. Terus warna peleknya yang tembaga cukup lumayan menarik perhatian, ngga norak. Kebetulan nih motor juga masih baru banget nampang di dealer langganan saya ini. Dan harganya 300ribuan lebih mahal dari versi regular.

……….cuman, ya balik lagi ke masalah kemampuan finansial. Nggak mungkin abis dapet dana dari Tesa langsung bisa minang FU150. Tentunya mesti nabung, dan ngga tau kapan bisa kebeli. Tapi saya mah santai, toh masih punya Altia, mau bisa kebeli setaun ato dua taun lagi ya ngga masalah, masih banyak keperluan lain yang lebih penting daripada beli motor. Kecuali ada donatur baik hati yang bersedia ngasih duit, pasti langsung saya samber nih Special Edition🙂

Saya akuin kalo saya udah nyiapin nama buat pengganti Tesa, yaitu Lumina. Entah nanti kebeli motor apa, yang pasti bakal saya namain demikian. Jujur aja sih, saya juga nungguin Shogun baru yang keluarnya entah kapan. Kalo lebih bagus dari Axelo mungkin itulah yang saya beli (mayan ngehemat beberapa juta, berarti banget tuh)

Okay guest, tks udah baca tulisan campur aduk saya, tetap sehat tetap semangat, biar kita bisa blogwalking terus:mrgreen:

————–

Special thanks for 

Tesa, si TS125…..

33 pemikiran pada “Finishing Knalpot Altia

  1. daripada fu.. ada nova dash, rk cool, stella, tiara, 125z, touch, ru… dan masih banyak lagi senjata yang membantu lumernya es di kutub. Dan akhirnya bandung punya pantai.

    1. yeah ko Bud, dan gua pun mau minang RU120 ato FD125XRM seandainya boleh beli motor bekas……

      masalahnya amanat dari si empunya Tesa, kalo Tesa dijual, lu mesti beli motor baru:mrgreen:

      *malah nanti bisa ada danau Bandung lagi:mrgreen:

  2. smart job bro
    si Altia kelihatan tambah cantik setelah kenalpotnya dicat😀
    cuma kok rasanya ada yang kurang ya?
    oh mungkin cover knalpot Altia yang belum dipasang:mrgreen:

        1. hahaha, motor 10 taon masih mulus ntar dikira NOS, nggak asik. Padahal udah berapa puluh ribu kilo doi lewatin (meski bukan saya yang pake).

          hahaha, lecet dikit gapapa om, namanya barang dipake, tiap goresan dan patahan punya ceritanya sendiri😉

  3. kok setengah aja di catx bro…,pake cat khusus pylox yang warna dull black untk knalpot lumayan tahan katax bro…, botolx kecil sih cuman cukup 1 semprot knalpot🙂

  4. wah cakep2..🙂
    tapi nanggung, nggak disemprot semua..🙄
    semoga Tesa bahagia bersama yg lain. *lebay
    wah, asik tu epyu yg item..😉 *ngompor
    kalo nggak axelo aja, trus nanti dikasih sedikit bedak biar lebih sreg di hati.😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s