A Cup of Tea, Anyone?

Bisa dibilang, Senin siang yang cerah (di waktu libur tentunya), adalah waktu yang pas buat nulis (meskipun, perlu diakui bahwa jam produktif penulis biasanya ada pada dini hari), jadi saya sekarang mau menuliskan satu peristiwa simpel yang terjadi di hidup saya yang seadanya ini juga.

Pastinya pembaca punya temen dong, entah di dunia maya ato dunia nyata. Saya juga gitu, walau pertemanan saya dengan satu orang ini bermula di dunia maya. Kemudian ampir setaun setelah kenalan, kita kopdar dengan sederhana di sebuah kedai sebelah Circle K.

Orang yang penulis maksud adalah Derry Pratama. Derry, ato yang biasa saya panggil Dhey, adalah seorang penghobi motor yang udah kemana-mana dengan motornya, baik itu ke Bali maupun ke Bromo. Pemilik blog Soul94rage ini juga orang yang santai, yang nggak segan nge-share pemikirannya dengan jujur. Dan bisa saya bilang, kalo Dhey udah kayak mentor buat saya di bidang ini (meskipun kayaknya dia nggak mau ngakuin hal itu:mrgreen: )

Dhey dan andalannya, Sherry alias GS250

Beberapa hari yang lalu, saya yang penasaran sama rumah Dhey (sebenernya garasinya sih, alias 94rage), janjian di Circle K sebagai meeting point. Lalu setelah saya nunggu beberapa saat, Dhey datang menjemput dengan Anisetta, sebuah Suzuki Arashi manual kesayangannya, yang juga difungsikan sebagai motor kantor. Nasibnya kurang lebih mirip-mirip sedikit sama Altia:mrgreen:

Anisetta in sunrise scene

Sampe di sana saya juga ketemu dengan Dewi Yuliani alias kak Uie, yang tentunya adalah seorang yang spesial buat Dhey. Kak Uie juga cukup senang sama hal yang berbau permotoran, keliatannya sih ketularan Dhey. Saya juga liat sebuah RGR lawas warna merah berjuluk Rojali yang ditujukan sebagai sarana latian kak Uie, baik latian kopling atopun latian oprek motor.

kak Uie dan kesayangannya, Rojali

Dan tanpa basa-basi, Dhey langsung menawarkan teh pada saya. Bukan teh biasa sih, teh ini teh Cap Naga yang cuma ada di Jatim, kebetulan dia beli pas perjalanannya ke Bromo beberapa waktu yang lalu. Teh panas dengan imbuhan aroma vanili yang jarang saya nikmati. Rasanya tentu cukup nikmat dan dahsyat, kayaknya kandungan kafein teh ini lebih gede dikit dari teh yang biasa saya konsumsi. Yah, buat seorang pengidap hipertensi kayak saya, segelas teh emang udah cukup buat mengobati kerinduan saya akan kafein ringan.

Tentunya kunjungan saya ke 94rage nggak berakhir dengan minum teh aja. Dhey kebetulan lagi ngecat engine protector Thunder 250nya (sedangkan kak Uie yang ngamplasnya) dari warna emas ke warna item. Jadi pembicaraan dilakukan sedikit ngacak, malah saya sempet minta diajarin gimana ngecat yang bener. Dan Dhey membiarkan saya sedikit menyemprotkan cat ke engine protectornya, sekaligus ngasihtau cara yang bener. Tentunya nggak ketinggalan sambil diimbuhi dengan rokok kretek kesayangan Dhey:mrgreen:

Kelar ngecat engine protector, kebetulan saya ngeliat Altia dan Anisetta lagi bersebelah-sebelahan. Timbul ide buat ngambil gambar mereka berdua. Soalnya langka juga ngeliat sebuah FH125 bersanding dengan FD110 lawas nenek moyangnya. Dua motor ini punya garis-garis yang cukup cantik juga. Jadi…..setelah sekian lama blog ini dipenuhi foto nggak mutu, inilah beberapa foto-foto mereka yang Dhey ambil dengan kamera DSLRnya.

Focus on Altia……
Anisetta is beautiful isn’t she?
baru ngeh betapa jadulnya desain Altia dibanding Anisetta
Anisetta punya dua, Altia ngga punya, apakah itu?:mrgreen:
viva four stroke!

Malemnya, saya balik ke rumah diantar temen Dhey yang minjem Sherry dan seorang temennya lagi yang pake Vixion. Namanya adalah ‘ko’ Buddy:mrgreen: Rider yang berbadan ‘gagah’ ini adalah penyuka mesin 2 tak yang punya Ninja dan RX-Z. It’s a good thing to know him🙂

Dan yah, sebuah postingan sederhana ini saya tulis di rumah saudara, sambil ditemani anjing mereka, Nero, yang sesekali nyamperin saya dan menjilat-jilat, masih penasaran sama orang baru kayaknya.

Nero, si tukang jilat

Oke, keliatannya saya mesti mengakhiri tulisan ini, mau manasin Altia sebelum balik ke rumah nanti sore.

——————————–

Special thanks for :

-Dhey, atas inspirasi, segelas teh cap Naga, dan foto-foto cantiknya
-kak Uie, yang ngijinin fotonya dipake, tks juga udah ngebikinin cangkir kedua teh cap   Naga buat saya 
-Anisetta, karena telah sudi menemani buyutnya si Altia di photo session  ini
-tentunya sodara penulis yang rela minjemin kompinya :mrgreen:

60 pemikiran pada “A Cup of Tea, Anyone?

        1. weh, kabarin kalo udah sampai ya…. add aja fb ane antonius.yudakusuma
          sep ganz ditungguhhh, btw mzbro vincentius ikutan aja di jogja😈

        1. pasti puas deh mandengin foto2 cantik kayak gini disana:mrgreen:

          kurang laku gara2 desainnya dianggep out of the box, terlalu out of the box. Mungkin kayak kasusnya CS-1. Lagian nggak terlalu beda sama Shogun 125, cuma beda bodi dan diameter venturi karbu. Lagian khusus varian kopling nggak pake cakram belakang dan pelek CW ala FU.

        2. selera orang Indonesia aja yg kurang pas bro.. *IMHO
          liat desain yg nyeleneh langsung “jijik”. kalo blh sya bilang, taste of artnya tu kurang. *umpetantakut:mrgreen:
          malah unik bro sebenernya motor bebek kopling yg peleknya pelek jari. keliatan lebih manis menurut saya..🙂
          sedangkan kasus CS1 itu sebenernya anehnya dimana ya bro?😕🙄

        3. haha, soal selera kita ngga bisa judge sih…….

          hehehe, lebih klasik, makanya pas ganti cakram kemaren, saya tetep setia dengan jari2

          hmm….dia ngegabungin motor sport dan cub, dengan hasil yang bener2 nggak kebayang sama orang. Saya sendiri nggak begitu demen sih, karena bentuk depan udah kayak sport, tapi diimbuhin sama setang bercover plastik, “tangki” yang berfungsi cuma buat bagasi, dan ciri bebek berupa “punuk” jok. Tapi patut disalutilah rintisan AHM yang berani keluar jalur.

    1. gak cuma rapi
      tapi SPJ (Singkat Padat Jelas)
      gak kayak tulisan saya
      PMGJ(Puanjang mbulet dan Gak Jelas)
      wkwkwk😀
      (sambil cari buku latihan nulis😄 )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s