Mogok Pertama dengan Altia (MDBS tinggal kenangan :P )

Pembaca sekalian, setelah agak lama kaga nelorin artikel, penulis balik lagi dengan pengalaman penulis sama Altia. Jadi…..beberapa hari abis Altia dijadiin cakram depan, mulai kedengeran satu gejala aneh. Dari arah mesin ada bunyi “tik tik tik” yang kadang muncul dan kadang ilang. Jauh sebelum ini juga sebenernya pernah ada gejala kayak gitu, tapi ilang sendiri.

Nah, setelah Altia bercakram, kebetulan tanggal 7 Juli hari Sabtu, temen-temen penulis pada dateng ke rumah. Niatnya sih mau main aja. Nah, kebetulan bingung mau kemana, akhirnya diputusin buat makan aja, tapi di daerah yang penulis ngga apal jalannya.

Mulai dari berangkat sebenernya Altia mulai bertingkah aneh.  Mesin mulai tersendat2 pas digeber di putaran rendah. Duh, makin parah mesinnya juga mati sendiri kalo ngga bisa jaga rpm. Untungnya masih bisa dinyalain lagi mesinnya. Makin ancur kondisinya, penulis yang kagak apal jalan kepisah dari temen-temen di jalan yang rame, daerah alun-alun Bandung.

Well, menimbang-nimbang kondisi Altia yang udah nggak memungkinkan, ditambah nggak apal jalan, akhirnya penulis mutusin, mending pulang aja daripada kenapa-kenapa. Itu juga penulis mesti nanya dulu ke tukang becak dan tukang parkir daerah sana, buat jalan pulang. Sukur deh, masuk Simpang Lima (Gatsu), dah apal jalannya, dan akhirnya penulis pulang dengan baik dan benar:mrgreen:

Ternyata pas kepisah tadi temen-temen berenti di jalan dan nelpon sampe 17 kali, tapi nggak keangkat gara2 sibuk cari jalan balik :mrgreen:  Nah, sampe rumah baru bener-bener ngadat. Mesin sama sekali nggak bisa nyala. Dipikir-pikir ada baiknya juga tadi nyasar, seandainya tadi ikutan makan pasti ntar nggak bisa pulang gara2 Altia mogok. Malemnya, temen-temen (ama sodara) penulis yang barusan dateng, sekedar buat nengok penulis dan Altia.

Penasaran gara-gara Altia nggak bisa nyala setelah distarter berkali2, akhirnya penulis ngeberaniin diri. Dari yang tadinya nggak berani nyentuh sektor mesin, penulis mulai bertekad bakal buka busi Altia sendiri. Remeh ya kedengarannya, tapi memang penulis bener-bener pemula dalam masalah motor.

Buka bodi pelan-pelan. Abis kebuka semua penulis ambil kunci busi yang kagak pernah dipake dari dibeli setaunan yang lalu. Buka kop busi, ambil konci busi dan buka busi. Keliatan deh busi yang dah item legam. Tapi abis dibersihin kok nggak nyala-nyala juga si Altia. Penasaran diliat percikan api di kabel koil ama busi. Bner aja, kadang nyala kadang nggak. Kadung banyak starter buat nguji, jadi kuras bensin di karbu gara-gara takut banjir nanti. Ditambah lagi aki kolot Altia yang jadi soak gara-gara starter terus.

Berarti fix masalahnya di pengapian, kalo pasokan bensin, keran vakum udah diganti. Lagian pas dicek busi basah bensin, berarti bensin masuk ke ruang bakar, tapi nggak sanggup dipantik busi. Ada niatan buat beli busi tapi hari Minggu, jadi hari Senen aja belinya.

Senen tiba, penulis ke bengkel umum (Lombok Motor), pake Fit, sekalian ganti oli Fit yang udah parah. Kelar ganti oli, Fit kerasa lebih enak, mayan buat nganterin NGK C7HSA pesenan Altia. Dateng rumah, pasang busi, eh Altia bisa nyala…..tapi cuma sebentar. Abis itu kembali ngadat.

Kesel, jengkel, frustrasi, penulis minta tolong ke bokap buat nganterin Altia ke beres. Kebetulan bokap dapet mobil boks dari sodaranya buat anter-anter barang. Tapi lagi…..hari senen itu boksnya lagi sibuk, oke deh, nunggu nggak apa-apa, namanya juga urusan kerjaan. Mau pake Kijang ato Panther takut kena razia di jalan.

Akhirnya, Selasa tanggal 10 Juli, boks ada waktu senggang, diangkutlah Altia dengan susah payah ke beres. Di beres, nunggu antrian sebentar, abis itu langsung ditangani sama mekanik langganan. Ternyata emang bener masalah pengapian. Bagian yang bermasalah tadinya diduga koil, ternyata cuma soketnya aja, juga kop busi yang udah nggak bener. Jadi bunyi “tik tik tik” itu emang indikasi masalah pengapian, kemungkinan bunga api yang keluar. Kelar nanganin dua masalah itu, eh Altia nyala lagi nggak ada gangguan😯

Botol sprite itu isinya Pertamax lho:mrgreen:

Berhubung dah tanggung ada di beres, sekalian aja charge aki yang soak dan servis rutin, biarpun mileagenya belum seberapa jauh, tapi rentang servis 2 bulan mesti dipatuhin. Akhirnya ganti oli, mekanik bilang kondisi karbu dan kawan-kawan masih bersih, bensin yang dipake buat nyuci komponen juga ngga kotor. Itu bisa jadi karena Altia dicekokin Pertamax katanya. Abis itu ganti kampas rem belakang juga. Seenggaknya jadi makin aman dan nyaman buat ditunggangi:mrgreen:

ada sedikit bonus pic pas abis servis rutin di beres :

Trio Kwek-Kwek:Sukaiduraipu-Cmesh eh..Neks-Hayate
Mejeng bersama cucu RR bikin Altia sedkit minder :mrgreen:

Gambar dibawah ini, Altia mejeng sama-sama FD110XSD punya staf beres. XSD alias New R ini cuma lebih tua beberapa bulan dari Altia, warnanya sendiri sama, bisa dibilang kembar beda cakram aja. Tapi si XSD ini bisa dibilang pekerja keras, mungkin lebih daripada Altia dulu.

Penulis dan pemilik si XSD ini pernah membincangkan, kalo slogan Shogun dilawan memang bener. XSD ini cuma servis setengah tahun sekali, belum ganti oli yang mungkin dah lupa berapa lama yang lalu. Tapi tetep setia nemenin si empunya bolak balik Cimahi-Bandung tiap hari nggak pake mogok. Tampang boleh belel, tapi isinya nggak main-main:mrgreen:

Jadi….masih ragu dengan mutu Sijuki setelah liat sendiri buktinya?:mrgreen:

Kembar😉

Yah, akhirnya tulisan ngalor ngidul ini mesti diakhiri juga pembaca. Maap atas kualitas kamera hape yang butut, mudah2an nggak bikin mata pembaca jadi minus. Maap atas bahasa penulis yang ngasal dan ngarang. Dan tks banget bagi yang udah sudi susah payah mau baca:mrgreen:

34 pemikiran pada “Mogok Pertama dengan Altia (MDBS tinggal kenangan :P )

  1. Wajar bro, mengingat umur Altia yang udah belasan taun. Waktunya banyak operasi dan sering – sering medical check up plus jangan makan makanan berkolestrol tinggi.

    Lhoh, malah ngelantur, hehehe. Maksudnya udah waktunya berbagai slow moving parts ikut diganti🙂

    1. sangat wajar Dis, jadi gua juga maklumin kok🙂

      ahihihi, dicekokkin Pertamax biar mesinnya awet :p

      part slow moving udah banyak Dis yang diganti, sokbreker depan belakang, vakum bensin, kiprok, CDI, pelek depan belakang, sistem rem:mrgreen:

      1. saya ada STNK, SIM om, lengkap. Cuma SIMnya nembak:mrgreen:

        tapi saya nembak pas udah berbulan-bulan belajar, termasuk telat belajar motor juga sih, dan emang umur udah 17 taun mau ke 18 waktu itu😆

        *ngeles tingkat dewaa

      1. boleh juga tuh koil RM, tapi lebih gahar koil YZ125 jepang… sayang uYZ125 jepang uda mulai langka…
        YZ125 thailand (lebih murah) ada jg, tp kalah la ama RM hehehe

  2. harus segera perdalam ilmu dasar bengkel bro, piara motor tua nggak bisa sedikit mbengkel repot. pengalaman dg si kalkun

    1. anda bnar om Crystal, makanya saya juga sedikit2 belajar, udah bisa buka bodi, uda bisa ganti busi sendiri, udah ngerti sedikit2 cara kerja mesin, tentunya masih perlu perdalam ilmu banyak2. Mohon bimbingannya:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s