Tahap 2 Pemasangan Cakram MDBS

Akhirnya pembaca sekalian! Penulis dapat memuaskan obsesi penulis yang telah terpendam selama satu tahun, hahaha. Tentunya ini nggak jauh dari masalah pencakraman:mrgreen:

Okeh, jadi kita langsung aja cabut ke tahap akhir pengerjaan cakram set MDBS. Pas penulis dateng ke beres, pengerjaannya udah sampe tahap pemasangan komstir, master rem, selang rem bagian atas, segitiga dan sokbreker, serta kaliper. Pelek set udah terangkai beserta dengan cakramnya. Bisa diliat di gambar kayak gimana sosok MDBS di stage inih :

posisi master rem sudah diatas stang

Selanjutnya, MDBS masih punya peer yang mesti dibereskan. Berhubung selang rem yang dipakai tuh punya FL125SCD alias New Shogun 125R, maka ada bracket yang beda kalo dibandingin sama punya FD110XSD alias New Shogun 110R. Maka, bracket itu disesuaikan dengan lubang dudukan di segitiga MDBS dengan cara digerinda, begini kira-kira pas bracket itu digerinda :

mekanik lagi ngegerinda bracket selang rem
selanjutnya, abis bracket digerinda, langsung diuji coba dipasang ke dudukan segitiga.
abis bracket kepasang, selang rem bagian kaliper pun ikut dipasang

it’s already fitted🙂

Selanjutnya tahap penuangan minyak rem ke master rem. Berhubung dalam keadaan baru, selang rem dan master bener2 kosong, jadi perlu mompa minyak rem berkali-kali dulu pake handel rem sampe minyak rem bener-bener masuk ke selang rem.

Penuangan minyak rem
proses pemompaan minyak rem tahap pertama

Apalagi nih abis mompa? Apalagi kalo bukan pemasangan pelek ke sokbreker. Kita liat sama-sama nih prosesnya :

memasukkan pelek ke sokbreker

memasukkan as roda

ngga bisa berkata-kata sih, yang pasti seneng banget liat pemandangan ini:mrgreen:

Selanjutnya, pemasangan spakbor dan penyetelannya. Berhubung MDBS udah pernah ngalamin tabrakan,  spakbornya jadi sedikit miring, jadi ya mesti diakalin sedikit.

Masih ada lagi sih. Pasang kabel kontak lampu rem. Berhubung kontak dan sambungannya beda antara punya tromol dan cakram, jadi sedikit diakalin, tapi hasilnya bagus :

Well…..it’s done🙂

Berhubung MDBS udah berganti sistem rem jadi cakram, dan temen penulis nyaranin buat ngasih nama baru buat MDBS berhubung MDBS itu kurang enak dilafalkan, jadi penulis ngasih nama baru. Nama itu adalah ALTIA. Asalnya dari bahasa latin, yakni ALTUM, yang artinya “dalam” soalnya motor ini udah dalem banget maknanya buat penulis😆

Spek modifikasi
Segitiga : Custom bubut 0,5 mm
Kaliper : Nissin SGP (FD110XSD) 
Kampas rem : Nissin Chemco SGP
Bracket kaliper : FD110CDST SGP
Teleskopik : FD110CDST SGP
Master rem : Nissin SGP (RU120)
Selang rem : FL125SCD SGP, bracket selang rem asli FL125SCD dicustom
As roda : FD110CDST SGP
Pelek set : FD110XSD SGP
Bearing : SKF SGP
Cakram : FD110XSD SGP
Girboks spidometer : FD110XSD non SGP (Tokaido)
Kabel spidometer : FD110XSD SGP

Tks to :
Pak Ivan, yang mau jadi mekanik langganan Altia, sampe Altia jadi bercakram
Segenap kru beres Suzuki Pajajaran yang ngebantu dalam merampungkan Altia
Dhey, yang ngasih usulan nama baru buat MDBS


40 pemikiran pada “Tahap 2 Pemasangan Cakram MDBS

  1. Dear motorsayatromol.wordpress.com

    Siang,

    Kami dari Humas Merdeka.com bermaksud menawarkan content yang sesuai dengan tipikal blog Anda yang bisa digunakan secara gratis. Content ini sangat mudah aplikasinya dan sangat membantu Anda dalam Reblogging.
    Jika Anda berminat, silahkan kunjungi http://content.merdeka.com/ dan dapatkan contentnya.

    Terima kasih atensinya, kami menunggu kabar baik dari Anda.

    Salam,

    Humas Merdeka.com
    Selvie Chummairoch

    1. terimakasih banyak atas penawarannya mbak Selvie, tapi kelihatannya saya kurang berminat dengan cara blogging yang seperti itu. Namun terimakasih atas penawarannya.

      Regards
      Shogun110tromol

  2. Sebenarnya bagian depan tidak menjadi tinggi. Ketinggian masih tetap sama. Yang berbeda adalah posisi as roda depan. Sekarang pakai punya Shogun lama yang setipe dengan Satria RU. Ini yang menjadikan roda depan lebih ke belakang dan terlihat tidak match dengan spatbornya. Ban terlihat lebih mundur….Untuk mengatasinya,ganti saja satu set spatbornya dengan kepunyaan Satria RU atau Shogun lama. Bisa liat contohnya pada New Shogun milik tim seperti AHRS pada waktu awal2 dulu….Semoga bisa jd pertimbangan….

    1. komentar sist ada benarnya, ini dia yang sering nggak diperhatiin sama orang, mereka ngga merhatiin perpindahan posisi as roda dan cuma ngeliat efek tinggi yang disajikan sama spakbor:mrgreen:

      *spakbor depan shogun kebo ama Satria agak kegedean buat Shogun saya kayaknya, jadi sementara ini gapapalah

      *tapi kalo masalah ketinggian front end, memang lebih tinggi, tapi nggak signifikan, udah saya perhatiin, posisi sambungan sokbreker lama emang lebih tinggi dari sokbreker yang baru (itungannya paling gede 1 sampe 2 sentimeteran). Ibaratnya roda depan ditarik ke posisi agak ke belakang, tapi posisi asnya sedikit lebih rendah.

  3. shogunnya apik mass. ni motor incaran ane wktu sma.
    ane juga Shoguner tpi FD125.
    gmna stlah pasang Shock FL125 apa lebih stabil/empuk??
    cz ane juga mau ganti Shock dpan pake FL125, biar lebih stabil katanya.😀
    salam knal gunkshogun.

    1. Shogunnya dah baret2 dan dah patah bodi kok mas, hahaha😀

      shock depan saya pakenya punya Shogun 110 kebo yang sama kayak Satria 120R, bukan FL125……tapi FL125 juga keliatannya asik sok depannya, bagian sambungannya juga beda sama sok2 bebek pada umumnya.

  4. wow, ga taunya uda kelar to proyeknya ^_^v, salut salut
    abis berapa duit Bos?
    Ni tmen ane pny shogun kebo tromol dan rencananya mau ganti rem cakram unt tromol depan.

  5. jeroan shock aslinya msh ada om? punya ku smash tp jeroannya udh bubar, sapa tau msh bs dipake & dihibahkan ke ane :p
    klo pake shogun kebo ukuran asnya 27, smash ato shogun new 26 bkn?
    thx

    1. masalah ukuran saya udah agak lupa euy….tapi jeroan sok depan saya juga udah bobrok. Maklum dipake kurang lebih 10 tahun (2002-2012). Dan sepanjang itu belum pernah dirawat, bersihin sok apalagi ganti oli sok :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s