Tahap 1 Pemasangan Cakram MDBS

Hai hai, balik lagi bersama penulis yang sedang “lumayan” produktif menelurkan tulisan gara-gara mereportase penggantian sistem rem MDBS:mrgreen:

trondol di beres:mrgreen:

Jadi, langsung aja nih, abis pemasangan komstir kemaren, segitiga MDBS dibawa ke bengkel bubut sama staf beres pada hari Jumat (29 Juli). Berhubung pengerjaan bubut lubang segitiga termasuk sulit dan lama, tuh bengkel bubut sempet nolak, tapi akhirnya dikerjain juga. Pengerjaan makan waktu 2 hari, dari Jumat sore sampe Sabtu siang. Hasil bubutannya bisa diliat di bawah nih, biarpun, nggak gitu jelas gambarnya :

Berhubung pas pengerjaan membubut yang kemaren, oli sok depan bagian kiri dikeluarin, jadi hari ini ngisi ulang oli sok. Pengisian make oli sok merek Jumbo, khusus bagian kiri aja. Proses ini dikerjain sama bagian front desk beresnya lho, berhubung memang mekanik udah kelar jam kerjanya.

mengukur oli sok di gelas ukur
menuang dan…….
….menutup

Sebenernya hari ini juga nggak ngerjain bagian krusial dari penggantian sistem rem. Yang dilakuin itu nguji apa segitiga dan as sokbrekernya udah pas ato belum. Sekalian diliat juga apa pas sama as roda, pelek, dan spacer, soalnya kalo nggak pas bakal jauh lebih ribet lagi. Dan….inilah hasilnya🙂

Dan yah, nggak ketinggalan, selama MDBS diopname, ada sesosok motor yang ngegantiin sementara posisinya. Dan mesti penulis akuin, ngebantu banget, terutama pas penulis mesti nengok pengerjaan MDBS, soalnya penasaran pengerjaannya sampe dimana. Motor itu adalah…..Supra Fit keluaran tahun 2004 milik sepupu penulis, dengan sistem rem persis MDBS, tromol depan belakang:mrgreen:

Impresi naik motor ini tentunya pembaca-pembaca udah pada ngerti. Motor bermesin C100 emang udah terlalu umum di Indonesia. Yang penulis rasain sama si Fit ini, akselerasi yang kalem, serta redaman suspensi yang lembut, kalo dibandingin sama MDBS. Tapi bukan berarti nggak bisa seneng-seneng juga pake motor ini. Di jalan-jalan dalem kota, paduan mesin dan gir rasionya bikin torsinya lumayan nampol dan nyaman. Napasnya juga cukup panjang dibanding MDBS, dan yang pasti, ekonomis.

Tks a lot ya Fit, lu bener2 ngebantu dalam mantau si MDBS:mrgreen: Tks juga buat Maz Dion yang selalu merelakan Fit dipake dan dikerjain sama adek sepupunya😆

Tks buat pak Yudi yang merelakan waktunya buat menangani MDBS mulai dari memanage bubutan, sampe menuang oli sok dan masang-masang pelek dan sokbreker. 

 

13 pemikiran pada “Tahap 1 Pemasangan Cakram MDBS

    1. wih mantep..
      frontdesknya cowok?😳 padahal biasanya kan cewek…:mrgreen:

      wah, dulu pernah juga dibonceng pake supra 100 punya temen ayah pas shogun kebo ayah saya kuncinya ilang. tapi kok beda bro impresinya? dulu sih waktu saya kecil ngersainnya napasnya pendek, mesin gampang teriak gitu, terus juga getarannya gede bgt..👿 padahal supranya lebih muda lho taunnya…
      tetep lebih enak shogun..🙂

      1. ada dua orang masbro, dan yang ini bisa dibilang kepala FDnya:mrgreen:

        yah, feeling ane sih gitu, napasnya lebih panjang dari Shogun 110, tapi akselerasinya kalem, dan getaran bodinya kerasa. Kalo ngomong lebih enak Shogun sih jelas:mrgreen:

        1. o gtu..:mrgreen:

          pendapat orang beda2 ya bro.. hihi
          dulu sih saya waktu kecil sering suruh bawa motor di depan sama ayah, jadi ayah saya bonceng.😀
          klo shogun tu akselerasinya responsif tapi alus gitu.. naiknya juga cepet speednya. (dulu yg masih saya inget pernah sampe 115kph) *jangan ditiru, waktu itu saya masih SD kelas 4 klo nggak salah

        2. iya tuh, kalo yang itu saya setuju banget, akselerasinya bagus, naiknya speed cepet, ane juga tau2 udah 80 kpj lagi pas di jalan😆

          hehehe, serem bro pengalamannya

  1. Lha sekarang MDBS-nya gimana bro? sudah selesai kah?

    Supra Fit final gearnya memang panjang, nah gear1, 2, 3 yang pendek2 itulah yang membuat tarikannya wenak kalau diperkotaan:mrgreen: — pengalaman bawa Supra FIt 2 tahunan sih😀

    1. udah selesai hari ini koh, aku mau bikin postingan pengerjaan tahap akhirnya🙂

      btw aku cobain 3rd gearnya juga lumayan panjang kok, berhubung tipe penyiksa overbore, motor ini aku sedikit kerjain dengan meraungkannya “sedikit” dan mesinnya juga masih kuat tanpa ngeden😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s