Ganti Pelek Belakang MDBS

MDBS? apaan tuh MDBS?

MDBS tuh nama baru si Item, FD110XD penulis, sebenernya itu singkatan, terinspirasi dari nama motor salah seorang blogger nan kondang sahabat penulis. Kepanjangannya bisa macem-macem. Bisa Motor Drum Brek Sayah, Memang Dilema Buat Sayah, Memang Demen Barang SGP, Mau Diskbrek Belinya Sengsara (tambahan dari bro Yudakuzuma :mrgreen:). Yang dua tiga terakhir itu just kidding aja kok.

Jadi postingan ini jangan disalahpahami kalo penulis mau ganti pelek belakang dengan produk aftermarket yang namanya menyerempet-nyerempet nama MDBS, tau sendirilah produk apa (LOL)

Oke, kembali ke topik tulisan. Kali ini, penulis membahas lagi soal restorasi (sangat) bertahap (banget) dari MDBS. Selain proyek cakram, penulis juga tentu punya keinginan untuk merevitalisasi (jiah bahasanya) semua bagian dari MDBS. Tentunya aspek pengereman bagian belakang juga berperan banyak, sedangkan penulis rasa kemampuan pengereman belakang MDBS sudah tidak mumpuni. Teromol belakang ini sering ngunci, selain itu, jarak main paha rem juga jadi jauh.

Sebabnya? dugaan semula sih teromol belakang sudah aus, termakan 10 tahun pemakaian. Nah, mumpung harus ganti teromol, kenapa ngga semuanya aja diganti? itu yang ada dalam pikiran penulis. Melihat keadaan pelek yang sudah tidak layak pakai lagi (dah peyang bray, dan setelah dibuka, rim memang sudah keropos), jari-jari juga patah satu, mungkin akibat ganasnya jalanan kota Bandung yang terlalu mulus ini.

kondisi tromol lama, mungkin terlihat kurang jelas

Jadi? inden

Yah, jalan satu-satunya ya inden. Pertama, penulis mau mempertahankan sistem pengereman belakangnya, karena tromol buat mesin 110 cc udah mumpuni lah. Terus……..karena penulis juga termasuk “SGP head” kalo mau ganti onderdil mesti SGP punya. Aftermarket parts? udah sering diracunin sih, tapi tetep kaga minat, apalagi setelah denger betapa tidak awetnya aftermarket parts buat dipake harian. Gaya sih, durabilitas? nanti dulu. Kalopun ada yang bagus, tentu aftermarket parts yang ngga nanggung juga harganya ngga nanggung. Jadi? balik lagi ke SGP. Dah jalan terbaik.

So….setelah nunggu beberapa minggu (mungkin pikiran pembaca waktu segini lama bener, dan memang lama), pelek, tromol, dan jari-jari tiba di dealer. Mulanya bingung juga, soalnya panel depan tromolnya kaga ada, tadinya penulis pikir nyatu sama tromolnya, ternyata terpisah. Okelah pesen, nunggu sampe hari ini, ternyata panelnya juga belum dateng. Yah gapapa deh, ntar panel bisa nyusul, toh rim, tromol, dan jari-jarinya juga udah dirakit dan disetel, sementara ini pake panel lawasnya aja dulu (biarpun dah butut pisan). Jadilah hari ini pelek anyar dipasang. Cuman peleknya ngga dipasang di beres, tapi di rekanan beres. Makanya foto-foto pas dirakit dan dipasangnya kaga ada. Yang penting terima jadi aja deh😛

kaya gini mahkluknya setelah terpasang

Abis pasang pelek, masih ada lagi yang harus dikerjakan. Apalagi? ganti lampu spidometer. Jadi setelah motor balik lagi ke beres, langsung deh batoknya dibongkar. Lampu spidometer yang mati itu lampu panel latar belakang spidometer, dan lampu indikator gigi 3nya. Soal lampu indikator gigi 3, ada satu cerita yang mungkin kurang nyambung, jadi kemaren-kemaren penulis iseng bikin MDBS olahraga, yah…..gigi 3 di 90 kpj, mungkin biasa untuk motor-motor kencang jaman sekarang. Eh, ngga lama kemudian, lampu gigi 3 mati. Entah berhubungan atau ngga. Mungkin emang dah ketuaan nih si MDBS. Yah, mumpung sekalian ke beres ya ganti aja.

Batok MDBS dioperasi
Snapshot penggantian lampu spido

Kelar pengerjaan lampu spido, penulis baliklah ke rumah. Impresi pas make MDBS setelah ganti tromol dan pelek? jadi lebih mantep ngeremnya. Gejala ngunci sama sekali absen, intinya pengereman belakang jadi setara dengan motor baru, tinggal nunggu panel tromolnya aja nih buat gantiin yang lama yang udah busuk:mrgreen:

Biaya………tromolnya 116ribu, spokenya 30ribu, rimnya 105ribu, biaya pasang dan setel 35ribu, bearing (laher) ada 3, total 47ribu, terus ganti lampu spido abis 10rebu buat dua lampu. Total abis 343rebu. Mahal? yep. Buat kantong penulis yang pas-pasan sih jelas mahal, tapi duit ngga bohonglah. Lagipula semuanya SGP, SGP FTW!

oh iya, penulis mau ngasih sedkit bonus buat pembaca, foto-foto MDBS bersama rekan dan seniornya, yang juga tromol. Kebetulan motor-motor ini juga punya keluarga penulis, ada juga yang punya sepupu penulis :

Jaman-jaman MDBS (terpaksa) alay, perhatikan spion Kosonya:mrgreen:
Honda? yep…..masih CBU
PMTI (Persatuan Motor Tromol Indonesia)
Just three rat-rod drum brake bikes

eh iya, dua motor diatas jangan ditiru ya, motor tetep(mesti mutlak) harus punya spion sepasang dan standar. Dua motor di atas emang susah dibilangin yang punyanya (bokap en sepupu penulis), biarlah, dah gede ini😆

Oke dah, ini saatnya menutup postingan ngaco nan ngasal dan membosankan ini. Akhir kata, salam……..

50 pemikiran pada “Ganti Pelek Belakang MDBS

  1. Hore juara 1
    soal jalanan kota bandung yang ganas
    jalanan di Sidoarjo ga terlalu ganas
    tapi ada yang lobangnya gede
    tadi siang lewat hampir aja jatoh,

    kena brapa bro ganti velg?

  2. wah lha ini.. membawa rim yang ane pake.. wkwkwkw.. walau pengen balikin ke besi aja.. mau pake ukuran 1.60 depan n 1.85 blakang.. biar makin sehat buat jalan jauh..

    1. hahahaha, ini mah ngga sampe menghabiskan tabungan kok😆

      soal cakram, tinggal melunasi barang yang akan datang (kaliper, master, piringan cakram, selang rem), dah ada barangnya di dealer pusat, tinggal kurang kalipernya aja…..

  3. same here, aku juga balik ke jari2 lagi, nginget velg sprint dari pemilik sebelumnya ternyata ngga sanggup nerima siksaan berlebih..🙂

    btw, apa yang bikin spion koso identik sama alay, ken?

    1. velg jari-jari memang pas untuk disiksa

      hahaha…..karena “form not followed by function”
      Spion Koso (mungkin lebih tepat Koso imitasi, tapi Koso ori pun tetep ngga sebaik spion standar) mungkin skilas lebih bagus dari spion standar, tapi itu cuma sekilas aja, karena dari fungsinya, sama sekali nol. Cocok untuk poser dan ricer……..

      satu keputusan yang aku sesali, beli spion Koso2an karena stok spion di dealer resmi lagi habis, sedangkan spion MDBS waktu itu bener2 spion syarat, kecil banget, singel lagi. Jadi ya terpaksa😦

  4. “MDBS tuh nama baru si Item, FD110XD penulis, sebenernya itu singkatan, terinspirasi dari nama motor salah seorang blogger nan kondang sahabat penulis”

    Kondang? Kapan Ken “dia” kondang? Masuk TV belom pernah, diwawancara gak ada yang berani, traffic blog juga super cupu, makanya gak dipajang dengan bangga kayak blogger “hebat” lain.

    Kalo suka kondangan iya…Termasuk yang gak kenal sekalipun. “He” need protein & vitamin, masa nikotin mulu😛

  5. Selamat atas roda belakang barunya… IMHO, klo velg SGP itu kurang worthed buat di beli, karena ada velg merk lain yang setara atau lebih OK dari SGPnya sendiri, tapi harganya lebih ekonomis😀, ya si DID itu (velg OEM shogun FD110 itu DID loh, sedangkan klo velg SGP yang sekarang itu bukan DID) tapi saya kagum lah, masih ada orang yang ngerawat motornya full pake genuine parts. Cuma rasanya lebih bijak aja klo gak label minded, karena bagaimana pun, genuine parts dari tiap pabrikan itu di suplai oleh vendor2, yang kadang kala juga menjual ke pasaran parts2 yang mereka buat untuk OEM ke pabrikan. Contoh yang paling gampang, BUSI, coba liat, busi genuine parts itu merknya apa? klo gak NGK ya Denso. Barangnya sama, tapi harganya bisa beda 2000perak. Contoh lain lagi, bohlam lampu, klo kita buka bungkusnya, SGP itu isinya sama loh ma indoparts, harganya beda padahal. Hal begini ini gak berlaku buat SGP aja, merk lain juga bro. Jadi silahkan pilih bro, label minded atau jadi konsumen cerdas, yang beli barang, bukan bungkusan.

    1. makasih masukan dan sarannya om suhu🙂

      yah…dengan genuine parts, soal mutu masih bisa dijamin, tapi saya setuju dengan om, kalau ada yang setara dengan harga lebih murah, kenapa tidak?

      sekali lagi makasih masukan dan infonya 😀

      1. Heheheh, dulu juga saya SGP minded, tapi Suzuki kacrut, nyari SGP tuh susah, akhirnya coba2 cari parts substitusi, ternyata lebih memudahkan, n lebih hemat.😀 Jadi duitnya bisa kepake buat beli yang lain. BTW, Parts buat cakram depan masih kurang apa aja?

        1. nyari SGP emang susah, itu juga resiko yang saya udah siap menghadapinya waktu itu:mrgreen:

          barang di Sanggar Mas Jaya tinggal kaliper aja yang masih kurang. Terus pelek set dan stang, serta laher2 dan komstirnya, mau diganti sekalian…….

        2. Kayaknya harga roda depan satu setnya cuma beda tipis ma velg Enkei Shogun 110/smash FD CW…. heheheheh…

        3. ngga juga tuh, depan belakang bisa abis 1 jta lebih….sedangkan kalo jari2 paling abis 600ribu…..

          lagian nanti repot lagi indennya, barangnya langka, sementara kalo rem tromol kan trmolnya sering aus kemakan, kalo yang aus pelek CW sih malesin kalo mesti beli 1 pelek2nya😆

          pelek CW bagusnya buat yang udah cakram depan-belakang om:mrgreen:

    2. ( maaf sebelumnya )Proyek yang memakan Waktu & Biaya yg luar biasa. shogun belum jadi collectible item sayang tu duit keluar buat beli part2 yang masih bisa direkondisi😀 .IMHO. Saya mau tanya TUJUAN restorasi anda untuk apa ?

      1. Shogun ini punya nilai lebih di hati saya, saya menganggap nilai sebuah barang tidak hanya dari uang saja, tapi dari nilai khususnya/intrinsiknya. Orang-orang kebanyakan pasti punya pikiran yang sama dengan anda🙂

        saya menganggap motor ini sebagai teman, sebagai rekan, bahkan sebagai bagian keluarga saya, bukan hanya sebagai alat saja. Apa yang terbaik bisa saya berikan kepada teman saya tentunya akan saya berikan selama saya mampu.

        dan saya sama sekali tidak peduli, apakah motor ini termasuk layak koleksi atau tidak, karena saya sendiri juga tahu, kalau motor ini motor pasaran, terlalu banyak yang punya, jadi kemungkinan jadi collectible item kecil, tapi sekali lagi saya tidak punya kepedulian ke arah sana. Collectible item bukan hanya satu faktor untuk restorasi. Mohon dimengerti, pikiran tiap orang berbeda2. You can call me an insane petrol head if you want:mrgreen:

        oh iya, soal part rekondisi, saya tidak percaya dengan berbagai alasan, salah satunya adalah masa pakainya, mutunya setelah rekondisi, serta resiko di jalan yang bisa dihadapi. Biar bagaimanapun part2 rekondisi tidak punya kepresisian setara buatan pabrik.

        1. “saya menganggap motor ini sebagai TEMAN, sebagai rekan, bahkan sebagai BAGIAN KELUARGA saya, bukan hanya sebagai alat saja. Apa yang terbaik bisa saya berikan kepada teman saya tentunya akan saya berikan selama saya mampu.” SIP luar biasa …😀 >>>, saya juga punya proyek yang sama (NewShogun2003edisi terakhir)lanjutkan Bro salam brotherhood shogun owner

    1. tks bro🙂

      pertanyaannya justru….kenapa saya harus mengikuti mode dan bubut tromol?😆

      karena sejujurnya, saya orang yang nggak mengikuti mode, selama yang standar pabrik sudah baik adanya (menurut saya), maka ya saya pertahankan aja. Lagipula, bubut tromol juga punya resiko melemahkan strukturnya, dan beresiko pecah dalam jangka waktu panjang. Dan walaupun katanya itu modif wajib buat bebekers, saya tidak merasa itu wajib:mrgreen:

      but tks sarannya, really appreciate it🙂

        1. silakan aja om, kalo emang udah mantep, setelah mempertimbangkan antara faktor “gaya” dan durabilitas. Buat saya tidak ada kompromi dalam masalah durabilitas, apalagi kalo cuma buat bergaya:mrgreen:

          no offense ya🙂

      1. bukan tanpa sebab jga sihh long’s saranin tromol di bubut
        soal ny teman yg kerja di bagian lapangan (kolektor) jupiter z ny dr thn 08 di bubut tromol ny fine2 aja sampe skg. . . jdi masalah durability gak usah khawatir *kecuali di bubut terlalu ekstream yg biasa ny buat kontes beda lg cerita ny😀

        1. tahan 10 taun kayak tromol standar Shogun saya nggak ya?:mrgreen:

          selain itu, bikin sepatu rem cepet kotor……….bro mau bubut sih silakan aja kok gapapa😉

          cuman spatu rem kotor itu bikin tromol ngunci, terus juga kemampuan pengereman berkurang, dan yang pasti sih bunyi berdecit2😆

          so…manfaat bubut tromol cuman bikin rem lebih cepet dingin aja (sama “gahol” dan “trendi” kalo kata beberapa orang), tapi ga sebanding dengan resikonya, sepatu rem cepet kotor, durabilitas pasti berkurang……..

  6. Mantap bener dah… Setia & cinta ama si MDBS… Gue aja udah mulai nggak sayank sama si Revi… Pingin pegat rasanya… hehehe😎

    1. namanya bosan itu manusiawi kok…..gua ama MDBS juga kadang2 suka bosen sama nungguin sparepart, ato kenapa motor ini sering minta jajan. Wajar, dan itu justru meningkatkan rasa sayang gua ke dia, ngga tau lah kenapa😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s