Susahnya Punya Motor Tua…….. (bag 2)

Lanjutan dari postingan pertama:mrgreen:

Akhirnya, sore hari tiba juga di rumah, Shogun sengaja tak diturunkan dari Panther karena saya pikir mau sekalian servis besoknya (hari Sabtu), kebetulan juga hari Sabtu kuliah libur……

Sabtu besoknya, berangkatlah saya ke bengkel dengan mengangkut si Item.

Edan juga bawa Shogun pake Panther minibus:mrgreen:

Di bengkel langsung bongkar lagi. Pak mekanik mencoba membuka saluran pembuangan bensin di karbu. Setelah bensin di karbu terbuang, seperti sulap…..motor nyala lancar gak bermasalah😯

kaget setengah mati……

Setelah hilang kagetnya, akhirnya diagnosa mengarah pada kerusakan keran vakum bensin di sisi kiri motor. Setelah diuji, memang kerannya udah rusak. Akhirnya saya ditawari untuk mengganti keran vakum, ya saya iyakan saja :mrgreen; mau gimana lagi. Lalu waktu kemarin sebenarnya ada kecurigaan mengenai sistem pengapian, tapi waktu dicek percikan api dai koil dan busi keluar lancar. Tapi setelah dibuka kap bodi sisi kanan, dilihatlah CDInya, ternyata CDI yang dipakai motorku adalah CDI KW😡 ternyata beberapa tahun lalu, ayah saya mengganti CDI orisinal KGD yang rusak dengan barang KW…..dan resikonya jelas besar, jadi diputuskan untuk ganti saja. Belum kiproknya, setelah dilihat, ternyata kiproknya pun KW😯 mereknya Shindengen (mboh Shindengen asli apa palsu), parahnya lagi, sebenarnya peruntukkannya untuk Smash, bukan Shogun, duhh😦 , setelah diperiksa tegangannya, ternyata gak bener juga, dpikir-pikir mungkin ini ada hubungannya dengan lampu yang kurang terang…..akhirnya motor diinapkan di beres sambil menunggu barang datang.

wedew, kotor amat yee:mrgreen:
Setelah kiprok dan CDI KW dipreteli dari dudukannya

Hari Senin, motor sudah selesai. CDI dan kiprok diganti dengan orisinal Shogun 110. Masalahnya ada di keran bensin, keran bensin Smash FD110 lah yang dipakai, sebab keran bensin Shogun FD110 lagi abis stoknya. Sebetulnya gak ada masalah mengenai hal ini, cuma keran bensin Smash tidak punya bukaan untuk selang hawa di bagian atas tangki (Smash FD dan generasi Shogun 125 sudah absen fitur ini), mekaniknya sewaktu punya Shogun 110 pernah mencoba cara ini, dan gak bermasalah. Harganya pun beda 100 ribu dengan punya Shogun 110….nanti kata bagian sparepartnya, kalau keran Shogun sudah ada barangnya, boleh tukar tambah dengan keran yang sekarang nempel di si Item, syukur deh kalau begitu……..

ini dia sumber segala masalahnya, sang keran bensin 😡
CDI KW, mereknya Fukuyama
Kiprok KW, Shindengen abal-abal:mrgreen:

Langsung dibawa pulang? tidak:mrgreen: saya harus yakin bahwa si Item gak bakal mogok-mogok lagi. Jadi walau sudah ada jaminan bengkel bahwa motor saya tak akan mogok lagi, saya tetap inapkan di beres sehari lagi. Kata mekaniknya juga, memang lebih baik titipkan di beres kalau mau pasti, nanti akan diuji lagi, apakah nyala normal setelah diinapkan atau tidak. Sekalian dipanaskan.

Esok harinya, saya datang lagi ke beres. Berita gembira, motor saya sudah tak bermasalah. Akhirnya saya bawa ke rumah dengan lega (meskipun biaya untuk bikin betul itu mahalnya minta ampun😦 ). Syukurlah setelah dibawa pulang pun, motor tak bermasalah hingga hari ini😀 Setelah ganti CDI dan kiprok, efek yang terasa…..performa jadi lumayan (gigi 2 tembus 60 kpj, lumayan untuk ukuran motor tua:mrgreen: ) dan lampu juga jadi terang, intinya penggantian itu memang benar-benar perlu, meskipun bukan penyebab Shogunku mogok, bisa-bisa kalau dibiarin, mati mendadak deh tuh motor………

para pembuat masalah:mrgreen:

Sekian, terimakasih mau membaca segala tumpahan uneg-uneg dan kedongkolan saya selama memelihara si Item:mrgreen:

88 pemikiran pada “Susahnya Punya Motor Tua…….. (bag 2)

    1. begitulah kalau pake motor warisan ortu dan pegawai😦

      keliatannya sih gak ada lagi part KW yang nempel di motorku, kecuali rumah kunci kontak depan, itupun mau diganti dengan kunci SKS ori ala Shogun 125:mrgreen:

  1. Kalo si Revi, CDI nya bro yang merek Shindengen, nggak tau lagi kalo kiproknya…

    Oalah, CDI orsi yang 400 ribu itu dah dipasang ya brooo? Wajar brooo performanya oke. Harganya pun aje gile… CDI orsi Revi aja cuma 230 ribu harganya:mrgreen: .

    Keep safety riding brooo😎 .

  2. wah kayaknya nih motor gak bakal dijual😀

    hwew… emang kalo barang berumur servisnya minta ampun ya…

    togar ane juga… minta servisnya udah kayak kredit motor aja. ada aja yang rusak:D

    (maklum umur lebih dari 10 taun)

    1. dijual? Never:mrgreen:

      1. Udah banyak kenangannya, bisa dibilang ini motor titipan alm. opa dan alm. oma saya (yang baru hitungan bulan meninggal😦 )…..motor ini juga banyak banget jasanya ke keluarga….

      2. Susah nyari motor bagus lagi jaman sekarang, kualitasnya udah nurun semua, kalo pake ini bandel bener….jarang masalah kecuali yang pas kemaren….wajar karena umur:mrgreen: part2 ada yang masih jepun punya

      3. Tarikan gak kalah dengan motor anyaran, masih kuat dibawa 105 kpj dan gas belum pol, itu dalam keadaan mesin kurang fit lho…..

      4. Iseng mau bikin proyek restorasi bertahap, selain itu, motor ini juga kan salah satu legenda Suzuki yang harus dilestarikan😀

      5. Simpel aja sih, diatas itu semua, harga jual baliknya bikin sakit ati👿

      barang berumur servisnya mahal bener, kemungkinan juga gara2 part2nya masih berkualitas……jadi wajar mahal

      hehehe…dijaga bro Tigernya, Tiger lama saya juga seneng tuhh:mrgreen:

      1. ane juga seneng sebenernya gan :. motor itu udah 6taun ane milikin😦 sejarahnya udah banyak….performanya juga masih bejaban ma tirev. ( umur setua itu masih bisa 120+ dikit kph (on speedo tentunya,hehehe) tapi sayang tigernya terpaksa dijual buat ganti yang mudaan.., (maklum dana pas2an… kalo ga dijual ga kebeli,hehehe) soalnya ane mau kerja keluar kota gan… ortu ane kawatir diluar kota tiger ane batuk2… jadi terpaksa dijual😦 masih untung ortu bisa diyakinin buat ambil bajaj dah…

  3. ^ ^ ^ ^ ^

    jadi penasaran emang sedewa apa sih shogun kebo, hehehe…
    apa krena CDI nya yang unlimiter itu ya? ato ada faktor laenya,hehehe…. soalnya melegenda benget tuh dulu jaman ane SMA… pada nyomotin CDI shogun kebo buat dipake dimotornya.. temen ane ada yang bangun motor juga ngototnya cari shogun kebo…

    1. faktor pertama sebetulnya ada di konstruksi mesin, Shogun 110 menganut konstruksi overbore, membuat tarikan atasnya lebih responsif (konfigurasi overbore juga digunakan di FU150 dan moge2 Suzuki lain yang mengejar top speed)

      faktor kedua ada di ketahanan mesinnya….jadi inget ada kebo yang sanggup digeber 130 kpj dalam keadaan boncengan dan ring seher jebol, ngebut sambil ngasep, gak kebayang:mrgreen:

      ketiga, yaa bener, gara2 CDInya🙂

      1. Kenalan braw ama sang kakekna merek sepupu😀

        fc05.deviantart.net/fs71/f/2012/217/2/f/untitled_by_megichan2nd-d59wlpg.jpg

        Btw braw bandung mn ??😀

  4. bro,,ane punya shogun kebo th 96 masih tromol…nah ane pengen ngrubahnya jd shogun R yg lbih ramping bodynya…kira2 apa ya yg prlu d modif??
    dr rangka ane liat kok bnyk bgt ya yg peru d rbah..trmasuk dudukan mur dan baut..
    kira2 bisa share ga untuk rangka shogun kebo n shogun R tu perbedaanya gmn??
    klo bsa d sertain gmbarnya biar bsa lbih jelas gt….
    makasih sebelumnya….🙂

    1. waduh maaf, tapi itu pertanyaan saya juga, saya juga ngga tau apa aja yang mesti dirubah, dari dulu penasaran juga.

      tapi yang saya tau, sudut kemiringan poros kemudi kebo itu lebih miring dari new, jadi lebih rebah.

    1. shogun kebo saya ga paham karena ga punya…tapi beberapa user selalu menyinggung nama Shindengen…

      *yang saya beli buat new shogun 110 sih KGD, dan pas ditanyakan ke mekanik (bengkel resmi) apakah tahu Shindengen, dia bilang engga pernah denger….

  5. nasib yg sama cm saya baru tahun 2014 yang lalu turun mesin,,( motornya jg ga bakal ane jual biar istri dah suruh jual,, ane yg turunun dr mobil pas pertama x dateng dari dealer,,oh ya moter ane jg shogun R110 CW.. permasalahannya salah bengkel,, jadi kena tembak sm di kasih barang2 lokal (KW)..
    motor ane dah ga orsi lg ma bro…
    smua barang2 hampir smua oplosan dari shogun2 yg lain hahaha..
    seneng aja rawat motor tua

    1. salam kenal om, berarti kemungkinan usia kita beda jauh yak, karena pas bokap ambil motor ini ke dealer, saya baru kelas 4 SD hehehe…..

      R-CW barang cukup langka om, yang paling umum R jari-jari, yang cukup langka lagi ya yang model motor saya tromol depan hehehe……

      sayang banget om, kalo boleh tau item apa aja yang diganti pakai KW? Buat benerin motor dan maintenance memang kita kudu sedikit-sedikit ngerti, biar engga dibohongin. Setahu saya beres Suzuki punya reputasi agak lumayan, coba cari beres om kalo lain kali mau servis🙂

      1. salam kenal juga,, sesama pengguna motor sho(g)un.. hehe

        usia saya baru 36an mas bro (pantes ga di bilang om yah hehe…)

        ya itu buat pelajaran dl.. sekedar flashback.. motor saya mungkin total biaya service dari thn 2014 sampe 2015 di hitung2 bisa kebeli motor 2nd x ya,, tp mo gimana lg dah nyaman aja sm si shogun..
        (klo boleh cerita sedikit, izin dl, agak panjang disingkat2 aja :p),, memang selain beres suzuki harus hati2 bgt.. apa lagi buat yg awam kek saya dl…
        -Rumahkopling ganda/ kopling otomatis di ganti yg lokal/KW merek fukuyama,,( ring tengahnya cuma bisa nahan 2bln yg saya alami)
        susah cari yg orsi dah ke beres suzuki berapa kali barangnya indent, akhirnya berburu Trade barang cari motor yg se type dari anak2 muda yg mau bikin motor balap beruntung dapet yg masih bagus (sampe skrng awet hehehe)
        -kruk as jg di oplos, ulir/drat agak bengkok nya sama bengkel2an :p,,, ( sama bengkel yg skrng alias keponakan yg pegang,, itu kondisi barang yg sebelumnya di ganti bengkel2an ga apa2, masih normal)
        akhirnya beli lg yg orsi,,… dan masih bnyk lg,, bisa di bilang motor saya hampir semua di ganti sampai ke ratio,…ganti boringan, beli head DLL,, hadeh,, tp tetep saya cari part yg sama ( yg masih bawaan motor,, crankcase, CDI, kiprok sama yg pasti sasisnya hehe selebihnya dah kek “Soimah” oplosan )

        Salam kenal smua pecinta shogun :p

        1. pantes lah om hehe, saya sendiri baru 23😛

          motor tua memang fightnya disitu ya om hehehe, kalau ga dapet ori baru dari dealer, ya ngincernya dari anak-anak yang ngelepas barang standaran hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s