Ketika Pergi ke Dealer Suzuki Pajajaran Bandung (sekalian ganti standar tengah si FD110XD)

Deretan motor anyar

Dari sekian banyak penyakit si item, ada satu yang paling mengganggu, yaitu standar tengah. Bagian buat pijakan kakinya sudah patah (entah dipatahin atau patah sendiri, tak tahulah, jd jelas buat menstandarkan motor ini butuh effort tangan yang lebih:mrgreen: ), trus si standar tengah ini juga per dan dudukannya sudah regas, jadi yah pas kena jalan jelek, pasti standar tengah beradu sama karet penahan standar tengah yang letaknya berada di bawah knalpot. Bukan hal yang krusial juga sih, tapi lama-lama bikin risih.

Akhirnya setelah inden part yang satu ini berhari-hari (lebih dari seminggu mungkin), datang juga itu standar tengah anyar ke showroom.  Niatnya mau ke sana hari ini pas jam 8 pagi, tapi karena satu dan lain hal, jadi brangkat jam 2 siang deh.Nah, mumpung nunggu mekaniknya beresin satu FU150 yg bermasalah, jadilah si FD110 nunggu di parkiran dan ane liat-liat isi dealer. Udah sering ke dealer buat servis, tapi baru kali ini foto-foto (sori nih, pake kamera HP, jadi rada kurang bagus hasilnya).Pertama-tama mata tertuju pada sebuah motor batangan yang sudah sangat familiar di mata. Jelaslah bahwa dia itu Thunder EN125 anyar. Secara fisik sih gak keliatan banyak perubahan. Paling keliatan sih beda bentuk blok mesin dengan yang lama (maap klo salah istilah, nubi otomotip sih), trus velg CW juga beda dengan yang lama.

Perhatikan velg CWnya yang beda bentuk dengan versi lama
Beda kan bentuknya dengan yang lama

Di atas itu semua, perbedaan yang gak kasat mata tapi signifikan ya EB aka Engine Balancer. Katanya bikin si Petir tambah alus. Yah mirip-mirip Shogun FL125 yang udah dilengkapi enjin bal. juga. Terus mata tertuju pada si hyper underbone aka Satria FU150. Unit-unit Satria ini benar-benar laku. Pas ane datang ke showroom, keadaannya udah kosong, ampir gak ada FU150. Belum lama nunggu, eh truk di samping showroom nurunin barang. Jelas FU150 serta (klo gak salah) Hayate.

Deretan FU150 anyar, masih panas:mrgreen:

Si FU ini setelah facelift beberapa waktu lalu, gak begitu banyak perubahan. Perubahan paling besar paling di fitur AHO seperti milik Axelo, dan juga stripingnya. Stripingnya itu ada gambar perempuannya, sehingga terkesan berbeda dibanding generasi sebelumnya. Subjektif sih, tapi menurut ane bikin si Hyper Underbone kurang machoo:mrgreen:

Ada gambar perempuannya, ciri khas Satria FU 2011
Tampak depan-samping
Tampak depan-samping
The legendary 150 cc DOHC F series

Lanjut…..Sekarang foto-foto si Shogun Axelo FL125 versi R alias kopling manual (si penerus SP). Unit yang ane liat ini rasanya dari bulan-bulan lalu gak laku-laku juga, sampe debuan,  beda dengan Smash Titan FW110 yang beberapa waktu lalu ada di showroom, sekarang udah ilang semua kejual:mrgreen:

Tampak depan nih, buat ane yg aneh itu lampu depan serta leg shieldnya yang katanya mirip-mirip sama Hayabusa:mrgreen:
Tampak belakang, lampu belakang sekilas mirip punya Shogun 110, tapi aneh😆 Tapi knalpotnya bagus nih...
Shogun Axelo:mrgreen:

Denger-denger dari staf dealer, Axelo itu palingan kejual cuma 5 biji sebulan, gile, bener-bener jauh dari kompetitor. Padahal soal mesin sih gak ragu deh, blum CDInya yang buatan Mitsubishi Electrics, yang limiternya lebih tinggi (logikanya, apabila pabrikan menerapkan limiter yang lebih tinggi, maka mesin cukup kuat untuk bergasing di RPM yang tinggi itu juga, jadi kualitas materialnya jelas gak kacangan ). Mungkin yang menghalangi Shogun ini ya desainnya yang tergolong antik dan radikal dibanding FL125 lama, belum beberapa downgrade sperti kualitas material bodi (bodi yah, bukan mesin dan rangka), trus penghilangan fitur velg Enkei serta gigadisknya yang sudah melegenda dari jaman Shogun FD125XRM aka Shogun SP mk.1. Serta penghilangan LED backlight, yang sebelumnya jadi ciri khas FL. Mengenai AHO, rasanya bukan jadi penghalang konsumen untuk meminang si Axelo, soalnya Titan juga menganut sistem yang sama, tapi laku aja tuh. Udah sering liat Titan di jalanan Bandung.

Okay, ngeliat si FU150 udah beres diservis sama mekanik, akhirnya si FD110 kolot dimasukkin ke ruang servis. Diganti deh standarnya. Mulanya bongkar sih gampang. Nah, masangnya lagi nih, berhubung saking jarangnya motor2 yang ganti standar tengah, si mekanik jadi lupa posisi pemasangan yang pas (standar tengah sebenernya part yang masa kerjanya seumur motornya, gak ganti-ganti). Tapi setelah liat Shogun lain, akhirnya bisa juga kepasang. Mantep deh akhirnya, motor ane gak bunyi-bunyi lagi di jalan. Dan paling penting, gampang buat nyetandarinnya:mrgreen:

Si item FD110XD lagi ganti standar🙂

Seabis ganti standar tengah, mesin di setel-setel langsamnya, trus juga setel tali gas,  jadi enak lagi deh motornya🙂 Rasanya lari gak berat kayak kmaren-kmaren, Si pak mekanik bilang langsamnya kurang. Woh pantesan, susah nyala ini motor. Wokelah kalo begitu, waktu menunjukkan jam 4 kurang, bengkel mau tutup, akhirnya ane pulang deh membawa si FD110XD. Masih banyak PRnya sih ini motor, seperti rim yang gak bulat, rada bingkeng (sedikit tapi, namanya motor tua), trus juga sil dan paking-paking blok mesin yang getas sehingga oli bocor sedikit, tapi gak separah kmaren pas paking silinder juga bocor. Dan tentu aja, plan bikin si FD110XD jadi FD110XSD cakram:mrgreen:

Sekian deh, capek ngetiknya, salam:mrgreen:

28 pemikiran pada “Ketika Pergi ke Dealer Suzuki Pajajaran Bandung (sekalian ganti standar tengah si FD110XD)

    1. emang sih masbro, punya saya jg awalnya gak bener, jd aja dibener2in sana sini di beres (maklum aja, yg pake pegawai)

      Tp kayaknya klo di showroom sih ada bro, yg keadaannya lumayan. Tp harganya bisa 3-4 jtan. Kayaknya nyari Grand yg mulus di luaran juga sama susahnya yah…..

      1. itu bekas pegangan pegawai ayah ane bro🙂 punya ayah ane sih, hadiah undian BCA taun 2002:mrgreen:

        harga pasaran buat Shogun FD110XD aka Shogun tromol itu sekitar 2,8-3,5 jt, klo Shogun FD110XSD atau Shogun R itu antara 3,5-4 jtan, tergantung taun

        punya saya sih pasti murah, taun lama, plus masih tromol:mrgreen:

    1. Thunder tidak jelek kok, karena mas bro menilainya dengan standar lain jadinya tidak klop.

      Thunder adalah sepeda motor laki retro dan bermain di segmen fungsionalitas, bukan gaya-gayaan. Jadi kalau ada yang bilang Thunder jadul atau kuno berarti tujuan pembuatan Thunder tercapai!

      1. Yup:mrgreen: gak jelek2 amat kok

        motor laki retro? sepertinya malah nanggung, buat saya ini bukan motor laki retro, mau liat yg retro, coba deh search Honda CB1100 ato Suzuki TU250, itu baru motor laki retro🙂

        bentuk tangki, sampai bentuk buntut dan jok tingkat, amat keluar dari pakem motor laki retro, maka ini bukan retro:mrgreen: kira2 desain satu patronlah dengan Honda Tiger 2000………….mungkin lebih tepat sebagai sport touring konservatif, ditilik dari desain maupun mesin..

  1. Persis punya saya dulu. Dulu beli baru secara kredit saat akan menikah, kasihan calon istri kalau kemana-mana saya bonceng naik Vespa. Akhirnya tahun 2010 kujual dan diganti Titan, walau tromol masih laku 4,1 jt. Karena istri pindah kerja maka biar gak ribet antar jemput saya beli motor 2nd Thunder tahun 2010.

    Saran saya setiap ganti oli dua atau tiga kali klepnya disetel (tune up) agar Shogunnya selalu dalam kondisi prima.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s