Smash FD110XCSD-Motor Pertama Saya…..

cakep juga diliat dari depan:mrgreen:

 

Mengisi waktu sebelum tidur (besok tes TOEFL sebenernya:mrgreen: )

Bicara mengenai motor-motor keluarga saya, ada satu motor yang tak akan bisa saya lupakan, yaitu Smash FD110XCSD tahun 2005 milik saya sebelum mengadopsi si Shogun FD110XD……..Ada om saya yang mendengar bahwa saya akan memasuki bangku kuliah. Sedangkan waktu itu saya belum memiliki motor. Ayah saya tentunya sudah membayar uang pangkal kuliah yang nominalnya cukup besar. Sedangkan om saya (kebetulan:mrgreen:  ) juga memiliki sebuah Suzuki Smash tahun 2005. Dan hariannya sih om saya ini  menggunakan mobil, sehingga motornya menjadi nganggur, ngejogrog aja di garasi. Jd dia nawarin ke kakaknya, yang mana adalah ayah saya, untuk mengambil motor itu untuk dipakai saya saja. Mulanya ayah saya menolak, tapi karena terus didesak om jadi dia terima juga. Pertama-tama adalah servis kecil2an saja. Untuk ayah saya, sifatnya bertolak belakang dengan saya, asal motor bisa jalan itu udah cukup:mrgreen: Jadilah saat itu Smash yang sudah berbulan-bulan tidak dijalankan dibawa ke bengkel, sekedar untuk hidup saja.

Bagian belakangnya lumayan semok juga, tapi kerupuk alias gampang patah dudukan

Statusnya sih sebenernya motor saya, tapi lebih banyak ayah saya yang pakai. Pertama, jarak rumah saya dengan SMA hanya 3 menit naik sepeda (males jalan😆 ). Kedua, ayah saya paling malas naik mobil, apalagi kalau jarak dekat atau saat macet. Sedangkan si Seventy ’78 udah mati suri waktu itu. Jd terpaksalah doi naek mobil:mrgreen: Saat Smash datang, ayah saya ngeliat ada kesempatan naik motor, jadi ambil aja deh. Tapi saya jadi kurang banyak waktu latihan dengan dia……..

Tapi yang paling saya ingat, Smash ini adalah motor pertama yang saya gunakan saat SIM saya sudah turun. Jd pertama-tama legal riding adalah dengan motor ini. Sebelumnya klo latihan motor pake Seventy atau Grand punya sodara, selalu di dalam kompleks. Paling nekad yah pas waktu Smash pertama-tama datang di rumah, dibawa keluar kompleks ke sekolah karena buru-buru, males naek sepda sambil ngebut2(pemalasan :mrgreen:), padahal polisi kadang lewat situ, dan belum pegang SIM pulak, mantep dah. Trus mendapat keberanian buat riding keluar jalan juga pas naek Smash ini. Pertama kali nabrak juga pake Smash ini:mrgreen: mudah2an dengan Shogun gak bakal tabrakan ato jatoh deh amin (padahal baru hari ni ngelibas lobang gede mpe ampir jatoh😛 ).

Impresi riding, tau sendirilah, Smash ini enteng gasnya. Terus tarikan atasnya juga enak, mirip2 Shogunlah, kan basisnya juga dari FD110 Shogun. Juga remnya yang udah cakram (Smash FD110XCSD itu cakram, yang tromol FD110XCD).  Tapi gak enaknya sering banget miss shift, sedangkan dengan Shogun saya belum pernah miss shift. Udah gitu bodinya ringkih banget euy. Udah pada patah breket bodi blakang. Tapi secara keseluruhan worth bangetlah untuk sebuah motor yang dikasih gratis (enak bener aye:mrgreen: ). Sekarang ini, yang pegang si Smash adalah pegawai ayah saya, yang mana dulunya menggunakan si Shogun FD110XD untuk anter-anter barang.

Hadiah terakhir yang bisa aye kasih ke FD110XCSD ini adalah ganti oli yang udah item pake Enduro Racing dan ganti kampas rem depan belakang, juga ganti kabel spidometer (nyang lama udah rusak, jadi spido gak nyala pulak). Brapa hari sesudah itu, si Smash hengkang ke tempat usaha ayah, diganti Shogun.

First bike, although this one isn't really my first bike (my dad use it frequently than me ), i'll not forget this FD110XCSD, hope you will be ok in your new place (although i just doubt 'bout it :P)

28 pemikiran pada “Smash FD110XCSD-Motor Pertama Saya…..

    1. Bukan konon katanya masbro, tapi benar adanya:mrgreen:

      saya sebagai mantan pemakainya membenarkan hal itu, bedalah dibanding Shogun 110 si kakak. Trus cover depan samping alias sayapnya juga gampang patah breketnya.

      Selain itu, mesinnya sih bagus, tapi sering miss-shift.

  1. Smash lampu blakang’y bnyk yg ambrol, bhkn body samping pada patah. Tapi tidak dgn smash ane… Hihihi….salam knl masbro…

  2. motor ane pertama tuh suzuki RC 100, duh itu motor bikin emosi terus gara2 kepanasan sering mati sendiri tuh motor. apa lagi pas lagi buru2 mo sekolah buat jalan ngebut mati, kepaksa siram pake air baru bisa hidup lagi..:(

    1. nasib bro:mrgreen:

      sering servis gak? bersih2 busi, bersih2 kerak di ruang bakar, ganti olsam teratur? namanya juga 2 tak om:mrgreen:

      tp emg motor2 Suzuki itu panasan😆 bahkan 4 taknya juga cenderung gt

      makasih dah berkunjung yah masbro🙂

  3. Pernah pake 1 minggu buat ke sekolah “mtr gadaian”
    Keluhan ny cuma 1 miss shift gear
    Udah injek berkali kali gigi gak mau masuk walhasil mesin ngeden ky orang baru belajar naik motor😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s