Sekilas Mengenai Impresi Riding Shogun 110 (si item) Butut Saya….

Akhirnya ada kesempatan juga buat nulis artikel ngasal setelah vakum beberapa lama akibat disibukkan dengan tugas-tugas Ospek Jurusan yang bejibun dan gak penting :mrgreen:

Kangen setelah gak narsis sekian lama :mrgreen:

Tadinya pas motor ini saya pakai belajar (masih pegawai yang pake, dan jarang banget ini motor bisa ada di rumah) beberapa tahun lalu, keadaannya yah begitulah. Knalpot kropos dan suara sember abis. Langsam gak bener dan klo berenti sebentar pasti mesin mati. Ngidupinnya itu susah stengah mati :lol: blum suspensi belakang yang bunyi-bunyi dan standar tengah yang ngegantung2 karena udah rusak :mrgreen: di perjalanan sih gandeng banget motor ini :mrgreen:

Sekarang, setelah Shogun 110 saya diperbaiki (walaupun tidak total) saya akhirnya bisa sedikit-sedikit menikmati performa motor yang (katanya :mrgreen: ) legendaris ini

Knalpot yang tadinya bolong karena korosi sudah dibobok dan dilas, suaranya lumayan dalem dan ngebas lho :mrgreen: tapi walaupun dibobok, yang ngeboboknya itu minta tolong bengkel resmi, dan smua sekat dipasang (well, setelah dikorek lebih lanjut, ternyata ada sekat yang dibuang), smuanya ttep standar :smile:

Suspensi belakang beberapa waktu lalu diganti, standar tengahpun akhirnya dapat diganti, setelah inden part 2 mingguan (bayangkan, dua minggu :mrgreen: ) Jadi si Shogun lebih tenang di jalan, gak ribut dan gak malu2in….

Mesin sih, seperti yang udah dibeberkan di tulisan-tulisan sebelumnya, cukup bersih2 ruang bakar dan ganti paking serta sil silinder aja :mrgreen: gak keitung turun mesin sih, cukup servis besar aja. Keraknya memang cukup banyak menumpuk setelah bertaun2 gak diservis……Yang penting jadi gampang dinyalain (walau pake acara ngegas segala) dan langsam (paling penting inii :mrgreen: )Skarang tinggal masalah sil kick starter sama sil gearshift lever aja, karena masih belum diganti, jadi wajar oli bocor sedikit, tapi itu sih masalah wajar buat motor tua. Gir dan rantai jelas ganti.┬áPertama kali riding jarak jauh memakai motor ini, hanya berani sampe 40 kpj aja deh di flyover, itu jg karena waktu itu lagi ngikut sodaraku karena gak tau jalan, motornya Supra Fit, haha, tromol juga, tromol family :mrgreen:

Berikutnya, udah mulai berani, 60 mulai bejaban di flyover, dan mesin enteng-enteng aja. Lain kesempatan, mulai ngiseng sampe 80 kpj, itu gigi 3 nyentuh 60, lumayann, motor masih enteng :mrgreen: Dan pada akhirnya brani nyentuh 90 kpj :lol: udah deh cukup segitu aja, takut ngebut. Tapi si Shogun sih masih mau dipacu lagi, masih ada napas, sayanya aja yang takut :mrgreen: Saya inget soal nyawa, dan inget soal rem depan yang masih tromol (proyek cakram gak jadi2 nih :sad: ) lain kali cukuplah 60 kpj aja :smile:

Nah, kebetulan jalan balik dari kampus itu ada tanjakan, yah lumayan sih tanjakannya. Iseng aja, posisi gigi 3 dan ga shift down, wakakak :lol: Ternyata mesin kuat dan gak ngegelitik, padahal mesin tua dan pake premium. Jd gak usah takut lagi nih klo gak sempet shift down :lol: Tapi kasian juga sih motornya :sad:

Masalah lain yah suspensi depan, rasanya bener-bener udah gak enak, apalagi klo di jalan jelek. Atau jangan-jangan komstirnya udah oblag yah? harus periksa lagi nih…….sekalian ganti sil blok sama servis klakson (mati klaksonnya :mrgreen: )

Soal rem, nah ini nih yang bikin gemas :sad: Memang bener kata orang kalau rem tromol depan itu hampir gak ada pengaruhnya. Kampas rem baru, ttep aja gak bisa ngerem dengan bener. Jadilah mengandalkan rem belakang dengan rasio depan:belakang 50:50 (harusnya kan 70:30). Ampir beberapa kali nyenggol motor di depan yang ngerem mendadak ato nyelonong seenaknya, untung masih bisa ngehindar (masalahnya kan udah biasa dengan rem depan dominan, si Smash FD110XCSD kan rem cakram depan, jadi rem belakang gak terlalu fungsi, tapi yah karena si item rem depannya gini, akhirnya terpaksa ubah kebiasaan deh :sad: )

Tapi overall, puas sih pake si Shogun. Tarikan enak dan stabil jugalah (buat ukuran motor tua sih). Mudah-mudahan masalah yang masih ditanggung si item bisa ditangani lagi ke depannya :smile:

satu lagi, I need a diskbrake motorcycle! :mrgreen:

About these ads

34 thoughts on “Sekilas Mengenai Impresi Riding Shogun 110 (si item) Butut Saya….

    • selesai sementara :sad: soalnya ada 4 kali pertemuan, tiap hari Minggu pulak harus ke kampus, duhh……untung sekarang libur lebaran, jadi pertemuan ke 3 ditunda sebentar, lumayan ada istirahat :mrgreen:

      Tromol Shogun aja ahh :mrgreen:

      Thx udah berkunjung om :mrgreen:

    • ahaha, enya om, abdi urang Bandung :mrgreen:

      haha, masalah iklan sih, pas motor ini baru diluncurin, aye masih SD, jadi we poho :mrgreen: Ari nu dimaksud te SJN? Suzuki Jelajah Negeri?

      Abdi ge dianterkeun ka SD make motor ieu :mrgreen: ayeuna nganterkeun abdi ka kampus :smile:

      BTW:makasih om kunjungannya, ngeramein banget nih, sampe 4 komen sekaligus :mrgreen:

    • seinget saya sih, versi Shogun FD110XD/XSD udah ada limiternya, tapi lebih tinggi dari FD125XSD/XRM dan juga FL125RCD/RCMD………

      yang oleh orang sering dibilang non limit itu FD110CDT/CDST alias Kebo, tp bukan berarti non limit juga sih om, limit ttep ada, tapi tinggi banget, denger2 limitnya 14rb rpm, gak kebayang ada bebek sutandar yg ampe segitu rpmnya, makanya brasa nonlimit :mrgreen:

    • aaahhhhh……….Shogun FD110XSD edisi pelek Enkei, bikin ngiri puooollll :mrgreen:

      dijagain om, harta berharga itu, hehehe……..

      BTW:memang bobotnya lebih berat sih, tapi gak begitu kerasa kok, dan pengaruhnya besar juga dari segi kestabilan, coba deh bandingin pas manuver dengan Shogun 125 (yg FD125 atopun yg FL125), trus rasakan yang mana yg lebih mantap :mrgreen:

      apalagi klo masih Shogun kebo, beuhhh…..lebih mantep lagi

      tapi klo FD125XRM sih, sama mantepnya dengan FD110, hehehe

    • langsam yah mungkin, karbu diganti pake apa? PJ MJ ukuran standar Shogun CDT bukan?

      dah servis besar? skir klep? soalnya Shogun gw juga dulu gitu, abis diservis besar udah tuntas masalahnya :smile:

      Thx kunjungannya

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s